PT. Sinar Katulistiwa Nusantara ( Pers )

adalah suatu perusahaan yang bergerak dalam bidang media Cyber yang bernama

Koordinatberita.com berakta Notaris No: 27, PT. Sinar Katulistiwa Nusantara berbadan hukum siah terdaftar dalam Kementerian Hukum dan Ham RI, NomerAHU-0044771.AH.01.01. Tahun 2018 / Daftar Perseroan Nomer AHU-0124529.AH.01.11.Tahun 2018 Tanggal 21 September. 

Alamat redaksi: Jl. Bibis Tama, Surabaya Jawa Timur- Telpon: 087853787634 Email:khoirulfatma13@gmail.com - redaksikoordinatberita@gmail.com

©2018 BY KOORDINAT BERITA.com

Warga 2 Kecamata, Menjerit Kesulitan Air PDAM


Foto: Meteran PDAM Warga yang Tidak Aktif

Surabaya koordinatberita.com- Ratusan warga di dua kecamatan Pakal dan Benowo mengalami kesulitan mendapatkan air bersi PDAM. Pasalnya sudah tiga hari air PDAM Mati atau tidak Mengalir yang tanpa sebab. Dan anehnya pihak terkait tidak memberikan pengumuman kepada warga setempat. Kini warga menjeri karena kesulitan air bersi.

terkait hal tersebut terkait penangana pendistribusian PDAM, terkesan amburadol, hampir tiga hari air berhenti mengalir di daerah kecamatan Pakal dan Benowo. Sehingga warga mengeluh dan teriak-teriak tidak bisa mandi serta mencuci.

Foto: Kekecewaan Warga Pakal

Sementara sumber yang dari awak media ini, kebanyakan Warga kecamatan Benowo dan Kec. Pakal Surabay, merasa kecewa dan protes pelayaan pendistribusian dan kinerja PDAM Surabaya. Pasalnya, aliran air PDAM sudah dua hari, sehingga masyarakat kebingungan mencari air

.

Dengan keterpaksaan ini, sehingga warga membeli air isi ulang dengan harga empat ribu pergalon, untuk mandi, buang air dan lain sebagainya.

Selain itu, juga banyak warga yang harus antre untuk meminta air dari air sumur milik warga yang sudah melalui proses filterisasi.

Seperti yang terjadi di rumah Hermin siswati warga RT 4, RW 1, Pakal Mulyo, kelurahan Pakal, mengatakan,” sejak siang hingga malam hari banyak warga mencari untuk air bersih,” kata warga.

“Alhamdulillah, walau air PDAM mati, karena saya juga ada sumur yang airnya melalui proses filterisasi, banyak warga berdatangan untuk mengambil dan gratis, tis,” ujar Hermin.

Bahkan, pemilik ‘sumur bersih’ itu juga rela membantu warga yang butuh air dengan mengantar ke rumah warga. Dibantu Mulyadi Ketua RT 2 RW 12, mereka mengisi rumah-rumah warga yang membutuhkan.

“Semua ini gara-gara PDAM yang kinerjanya tidak becus. Masak aliran mati tidak ada pemberitahuan, yang repot khan warga,” geram Mulyadi Ketua RT keturunan Madura ini.

Kekecewaan juga dirasakan Warga perumaham Graha Suryanata (GSN). Masyarakat banyak mindar mandir menanyakan apa masih ada air di tandon yang dibuat. Ternyata air yang tidak seberapa warga memiliki tandon sudah menipis. Ibu-ibu hanya bisa mengelus dada yang harus kebingungan kemana harus nengadu, karena ulah Perusahaan PDAM Surabaya.@Oiru


27 tampilan