• R

Widodo Memimpikan Hubungan Pengiriman global baru di Belt dan Road China


" Indonesia menyelinap ke Singapura dengan kebingungan proyek pelabuhan "

Ilustrasi ( Doc: Nikei Asian Review )

Gresik koordinatberita.com- kabupaten Gresik merupakan salah satu impian Persiden Indonesia yaitu Joko Widodo, yang akan memipikan Teluk Lamong, Kabupaten Gresek sebagai tarjet untuk pembangunan proyek pelabuhan yang direncanakan pengagnti Singapure. Dan tempat sebagai rujukan oleh Jokowi tidak lain adalah di Kecamatan Manyar, sebelah utara Kota Gresik digadang sebagai proyek pelabuahan panjang. Serta memiliki kedalaman laut yang digunakan berlabunya kapal besar. Ini mungkin tidak terlihat seperti sekarang, tetapi lahan seluas 1.800 hektar di ujung timur Jawa melambangkan masa depan Indonesia.

Seperti di akun media Nikei Asian Review ( Juni 14-2018) mengatakan," Situs ini, di pintu masuk Selat Madura yang sibuk, adalah untuk menjadi tuan rumah taman industri terbesar di Jawa Timur - Java Integrated Industrial and Ports Estate."

Sebagian besar masih sepi, tetapi konstruksi semakin panas. Dan itu hanyalah salah satu dari lusinan proyek pelabuhan yang bermunculan di seluruh negeri, ketika Presiden Joko Widodo mendorong untuk mengubah nusantara menjadi poros perdagangan maritim.

"Mengapa saya menyukai daerah ini? Karena itu adalah daerah terpadu - ia memiliki pelabuhan dan zona industri," kata Widodo pada upacara pembukaan untuk tahap pertama perkebunan di Jawa pada bulan Maret.

“Dengan diintegrasikan dengan pelabuhan laut dalam, taman ini akan memiliki akses langsung ke pasar domestik dan internasional."

Setelah menjabat pada Oktober 2014, Widodo menyetujui rencana lima tahun, 700 triliun rupiah ($ 50,6 miliar) untuk membangun sektor maritim. Ini termasuk 243 triliun rupiah untuk mengembangkan 24 "pelabuhan strategis."

Kemajuan di paruh pertama masa kepresidenannya lamban, tetapi pembangunan infrastruktur mulai mengumpulkan kecepatan tahun lalu.

Sekarang, pelabuhan-pelabuhan tua sedang dirubah dan yang baru sedang dibangun karena Indonesia berusaha untuk mengatasi biaya logistik yang sangat tinggi dan menjadi pusat transshipment yang mampu menantang dominasi Singapura.

Pelabuhan di perkebunan Java akan memiliki panjang dermaga total 6,4 km. Beberapa bagian akan cukup dalam untuk menampung kapal kargo besar dengan kapasitas hingga 100.000 ton bobot mati.

Ilustrasi ( Doc: Nikei Asian Review )

Ini diharapkan dapat mengurangi muatan di Tanjung Perak terdekat, pelabuhan tersibuk kedua di Indonesia dan pintu gerbang logistik utama ke provinsi-provinsi timur Indonesia.

"Di Tanjung Perak sekarang, delapan kapal pada satu waktu harus antri untuk berlabuh [di satu tempat]," kata direktur proyek perumahan pada bulan Mei. "Kapal sering harus menunggu seminggu di luar [pelabuhan] sebelum berlabuh. Kami seharusnya [mengembangkan pelabuhan baru] tiga atau lima tahun yang lalu."

Kawasan terintegrasi saat ini menjadi tuan rumah tujuh produsen kecil, melayani kebutuhan logistik mereka dengan dermaga 200 meter. Tujuannya adalah untuk menyelesaikan perkebunan pada tahun 2030, saat itu para pengembang - operator pelabuhan milik negara Pelindo III dan mitra swasta AKR Corporindo - berharap untuk menjadi tuan rumah bagi hampir 200 perusahaan.

Freeport Indonesia, unit lokal penambang AS, Freeport-McMoRan, dilaporkan melihat lokasi tersebut sebagai lokasi potensial untuk smelter kedua di negara tersebut.

Widodo mengatakan dia ingin lebih banyak perkebunan yang menghubungkan pabrik dan pelabuhan, karena ini akan menurunkan biaya logistik yang setara dengan 24% dari produk domestik bruto Indonesia. Itu jauh lebih tinggi daripada angka untuk sebagian besar negara lain di kawasan ini.

Pemerintah Widodo ingin menurunkan jumlahnya menjadi 19% tahun depan.

Logistik sangat mahal di provinsi-provinsi timur, di mana infrastruktur tertinggal jauh di belakang bagian-bagian lain negara itu.

Proyek-proyek pelabuhan di kota-kota terpencil seperti Makassar dan Sorong dimaksudkan untuk mengatasi tantangan ini.

Peningkatan diperlukan untuk memberi ruang bagi kapal kargo, termasuk kapal-kapal yang dioperasikan di bawah program tanda tangan milik Presiden Laut, yang secara teratur mengirim barang ke pelabuhan yang ditunjuk secara nasional dengan biaya bersubsidi.

17.000 pulau di Indonesia adalah rumah bagi lebih dari 1.200 pelabuhan - termasuk sekitar 110 pangkalan kargo yang dikelola oleh empat perusahaan milik negara, Pelindo I hingga IV.

Tetapi pembangunan infrastruktur masa lalu sangat terfokus pada jalan, meninggalkan banyak pelabuhan tua dengan kapasitas yang tidak mencukupi. Transportasi laut saat ini hanya menyumbang 6% dari lalu lintas pengiriman Indonesia, versus 45% oleh darat dan 30% melalui udara.

Bank Dunia mempelajari 18 pelabuhan di Indonesia dan, dalam sebuah catatan yang dikeluarkan pada bulan Januari, mengatakan mereka menderita "celah infrastruktur yang kritis."

"Kualitas infrastruktur pelabuhan di seluruh negeri merupakan faktor lemah dalam daya saing negara secara keseluruhan," tulis bank itu.

Kualitas pelabuhan Indonesia berada di urutan ke-72 dalam Indeks Daya Saing Global terbaru yang dikeluarkan oleh World Economic Forum - di bawah tetangga Singapura, Malaysia dan Thailand.

Ilustrasi ( Doc: Nikei Asian Review )

Ada tanda-tanda Indonesia bergerak ke arah yang benar. Menteri Perhubungan Budi Sumadi mengatakan Tanjung Priok, pelabuhan tersibuk di Jakarta, telah mengalami peningkatan throughput sebesar 1 juta unit setara 20 kaki setahun setelah selesainya fase ekspansi pertamanya.

"Dan setelah Kuala Tanjung mulai beroperasi, target saya adalah meningkatkan [Indonesia] throughput sebesar 3 juta TEUs tahun ini," kata Sumadi bulan lalu, mengacu pada pelabuhan lain di Sumatera Utara. Dia menambahkan bahwa beberapa volume tambahan diharapkan datang dari Singapura dan Malaysia.

Selama dua tahun terakhir, Indonesia juga telah mengembangkan pusat logistik berikat di seluruh negeri - menawarkan untuk membebaskan bea impor untuk barang-barang yang disimpan di pusat-pusat. Kepala kantor bea dan cukai mengatakan pada bulan April bahwa kebijakan baru telah menarik persediaan senilai $ 606 juta dari Singapura.

Zaldy Masita, ketua Asosiasi Logistik Indonesia, mengatakan pusat-pusat itu mendorong semakin banyak perusahaan untuk memindahkan gudang dari negara-kota.

"Kami telah menerima informasi dari mitra kami bahwa mereka telah menawarkan diskon untuk [menyimpan kargo mereka] di Singapura," kata Masita kepada wartawan pada bulan April. "[Kebijakan] mulai mengubah lanskap logistik di Asia Tenggara."

Pendanaan adalah masalah.

Pemerintah telah mengatakan bahwa anggaran negara hanya dapat menutupi sepertiga dari infrastruktur senilai 4.800 triliun rupiah yang dibutuhkan pada periode 2015 hingga 2019. Pejabat di Jakarta telah secara aktif mengundang negara lain untuk berinvestasi di pelabuhan.

Otoritas Pelabuhan Rotterdam Belanda memberikan konsultasi kepada Pelindo I pada tahap pengembangan pertama Kuala Tanjung, dan dilaporkan berencana untuk berinvestasi pada tahap berikutnya.

November lalu, pemerintah Jepang menandatangani pinjaman 118,9 miliar yen ($ 1 miliar) untuk pembangunan pelabuhan laut-dalam Patimban, dengan konsorsium perusahaan Jepang dan Indonesia yang mendaratkan kontrak konstruksi . Operator pelabuhan Singapura PSA International telah terlibat dalam satu proyek dan akan segera bergabung dengan proyek lainnya.

Tetapi inisiatif infrastruktur Sabuk dan Jalan Cina mungkin adalah harapan terbesar Indonesia.

Ilustrasi ( Doc: Nikei Asian Review )

Widodo telah berulang kali mengatakan visi maritimnya dapat melengkapi Belt dan Jalan .

Beijing telah menyatakan minat dalam investasi pelabuhan: Ningbo Zhoushan Port dan China Communications Construction Engineering Indonesia telah menandatangani nota kesepahaman dengan operator pelabuhan Indonesia untuk bersama-sama mengembangkan New Priok dan Kendal International Port.

Namun tidak ada investasi aktual yang diketahui telah dibuat. Kepala Menteri Maritim Indonesia Luhut Panjaitan dikirim ke Beijing pada bulan April untuk menegaskan kembali panggilan untuk berinvestasi di pelabuhan hub internasional Kuala Tanjung dan Bitung. Dia mengatakan dia membawa pulang kesepakatan senilai $ 23,3 milyar - tetapi tidak ada untuk proyek pelabuhan.

Beberapa analis menganggap Indonesia bukan prioritas di Belt and Road. "China memiliki insentif lebih cepat untuk memperkuat jalur perdagangannya di negara-negara tetangganya terlebih dahulu yang tidak dipisahkan oleh lautan," kata broker Reliance Sekuritas Indonesia dalam sebuah catatan.

Namun demikian, Massimiliano Cali, ekonom senior untuk perdagangan makro dan investasi di Bank Dunia, mengatakan pembiayaan mungkin bukan masalah utama untuk proyek-proyek besar seperti Kuala Tanjung dan Patimban.

"Meskipun benar bahwa ini adalah proyek-proyek besar, pembiayaan mereka seharusnya tidak menjadi kendala utama sejauh mereka layak secara komersial," kata Cali kepada Nikkei Asian Review. "Dan kedua proyek tampaknya memiliki potensi untuk menerima lalu lintas substansial, yang pada akhirnya memungkinkan pembayaran kembali biaya pengembangan."

Masalah pembiayaan samping, Teuku Rezasyah, dosen hubungan internasional di Universitas Padjadjaran Indonesia, mengatakan negara harus berhati-hati tentang memungkinkan akses ke port-nya. Dia secara khusus menunjuk ke proyek yang ditawarkan ke China untuk investasi Belt dan Jalan yang terletak di daerah dengan akses langsung ke Laut Cina Selatan yang disengketakan .

Belt dan Jalan "tidak bisa hanya tentang pembangunan infrastruktur; ia memiliki tujuan yang lebih strategis terkait langsung dengan Laut Cina Selatan," kata Rezasyah. "Pemerintah Indonesia sekarang terlalu lapar untuk investasi, tetapi harus ekstra hati-hati."

Ilustrasi ( Doc: Nikei Asian Review )

Para ahli juga menekankan bahwa Indonesia memiliki jalan panjang sebelum dapat berharap untuk merebut bagian penting dari pasar transshipment dari Singapura. Dan mengingat jumlah proyek pelabuhan yang sedang berlangsung dan direncanakan, ada kekhawatiran tentang persaingan yang kontraproduktif.

"Pelabuhan di daerah perlu [mengambil] pandangan kolaboratif dan bukan yang kompetitif untuk mendapatkan keuntungan kolektif," kata Gopal R, wakil presiden global untuk praktik transportasi dan logistik di Frost & Sullivan.

“Jika pelabuhan saling beradu satu sama lain di wilayah tersebut, keuntungan hanya akan menjadi pertumbuhan tambahan dan bukan pertumbuhan berkelanjutan."

Terlepas dari berbagai kekhawatiran, Widodo memiliki alasan lain untuk mendorong proyek-proyek pelabuhan: pemilihan presiden pada April 2019 .

Pemerintah ingin sekali menunjukkan kemajuan nyata sebelum pemilih pergi ke tempat pemungutan suara. Meskipun ada penundaan dalam pembangunan awal, sebagian dari proyek Patimban senilai $ 3 miliar, yang terletak 120km timur Jakarta, seharusnya dibuka bulan Maret mendatang.

Tergesa-gesa adalah nama permainan. Proyek-proyek infrastruktur lainnya di Jawa yang padat penduduk telah tergesa-gesa untuk memenuhi tenggat waktu dan menunjukkan para pemilih bahwa Widodo memberikan hasil.

Sebuah bandara internasional baru di Jawa Barat, provinsi terpadat di Indonesia, dan banyak dari jalan tol Trans-Jawa baru diharapkan siap untuk liburan Islam Idul Fitri akhir pekan ini, ketika jutaan orang akan melakukan perjalanan ke kampung halaman mereka.@Red.

Sumber: ERWIDA MAULIA, penulis staf Nikkei

(14 Juni 2018 09:00 JST)


32 tampilan

PT. Sinar Katulistiwa Nusantara ( Pers )

adalah suatu perusahaan yang bergerak dalam bidang media Cyber yang bernama

Koordinatberita.com berakta Notaris No: 27, PT. Sinar Katulistiwa Nusantara berbadan hukum siah terdaftar dalam Kementerian Hukum dan Ham RI, NomerAHU-0044771.AH.01.01. Tahun 2018 / Daftar Perseroan Nomer AHU-0124529.AH.01.11.Tahun 2018 Tanggal 21 September. 

Alamat redaksi: Jl. Bibis Tama, Surabaya Jawa Timur- Telpon: 087853787634 Email:khoirulfatma13@gmail.com - redaksikoordinatberita@gmail.com

©2018 BY KOORDINAT BERITA.com