• redaksikoordnatberita

Asia Tenggara Menarik Banyak Investasi Tetapi Kekhawatiran Akan China Tetap Ada

“Vietnam dan Indonesia menonjol sebagai taruhan Belt and Road, laporan menunjukkan”

Sebuah kereta barang berangkat dari Henggang di Cina dalam perjalanan ke Vietnam. Dalam satu survei, 66% terkemuka mengidentifikasi Vietnam sebagai tempat dengan peluang BRI. © Reuters


Koordinatberita.com - Asia Tenggara semakin menjadi pusat investasi terkait dengan Belt and Road Initiative China, dua laporan terpisah yang dikeluarkan bulan ini.


Kontrak investasi dan konstruksi China di wilayah itu hampir dua kali lipat menjadi $ 11 miliar pada paruh pertama tahun 2019, dari $ 5,6 miliar dalam enam bulan terakhir tahun sebelumnya, satu laporan yang dikeluarkan oleh lengan riset Maybank Kim Eng mengatakan.


Di Asia Tenggara, Indonesia mendapat bagian terbesar dari kontrak BRI baru, senilai $ 3 miliar pada semester pertama. Diikuti oleh Kamboja pada $ 2,5 miliar, Singapura pada $ 1,9 miliar dan Vietnam pada $ 1,6 miliar. Sebagian besar proyek dalam transportasi dan energi, catatan laporan itu.


Angka-angka ini mencerminkan minat yang berkembang dalam partisipasi BRI di wilayah ini, juga ditangkap dalam laporan lain oleh PwC dan Federasi Bisnis Singapura, yang mewakili lebih dari 25.000 kepentingan perusahaan di negara-kota tersebut.


Laporan mereka, dirilis pada konferensi pertengahan Agustus di Singapura tentang pengembangan infrastruktur, menyebut Vietnam, Singapura dan Indonesia sebagai negara teratas di mana organisasi melihat peluang BRI.


Laporan tersebut mengutip sebuah survei terhadap sekitar 50 pemimpin sektor publik dan swasta di wilayah tersebut - dari industri seperti jasa keuangan, energi dan konstruksi - yang menemukan bahwa 66% responden mengidentifikasi Vietnam sebagai tempat dengan peluang BRI, diikuti oleh Singapura. dan Indonesia sebesar 57%. Negara-negara seperti Bangladesh dan Sri Lanka kurang menarik sebesar 30%, sementara Pakistan berada di dekat bagian bawah sebesar 18%.

Tiga perempat dari mereka yang disurvei mengutip risiko politik sebagai perhatian utama yang terkait dengan proyek-proyek BRI - sentimen yang digaungkan oleh perwakilan sektor swasta yang berbicara pada konferensi Singapura.


"Proyek-proyek infrastruktur jangka panjang," kata Boon Chin Hau, direktur pelaksana SIC wealth fund Singapura, selama diskusi panel tentang investasi masuk. "Mereka ada di sana untuk melayani negara, rakyat. Mereka memiliki kebutuhan sosial dan oleh karena itu mereka sangat jangka panjang. Jadi memiliki pemerintahan yang sangat stabil sangat penting untuk menciptakan lingkungan bagi investor swasta untuk masuk."


Bank Investasi Infrastruktur Asia yang dipimpin Tiongkok memuji peran Asosiasi Bangsa-Bangsa Asia Tenggara dalam mewujudkan peluang pembangunan. Pada konferensi tersebut, Presiden AIIB Jin Liqun mencatat bahwa meskipun kemajuan bervariasi di dalam blok, negara-negara ASEAN menjadi lebih terhubung dengan negara-negara lain di dunia.


"Visi ASEAN yang mulus dan terintegrasi yang mengkaji konektivitas kelembagaan bersama infrastruktur fisik menyediakan kerangka kerja umum yang dapat menghilangkan hambatan perdagangan dan memaksimalkan investasi infrastruktur, dan membawa manfaat bagi masyarakat," kata Jin.


Dia mencatat bahwa negara-negara ASEAN adalah di antara yang pertama untuk membantu membentuk AIIB ketika didirikan pada tahun 2016, bahkan ketika negara-negara lain memandang institusi dengan waspada. "Bank Investasi Infrastruktur Asia dikandung dan lahir dengan tanda lahir China. Tapi itu bukan bank China. Itu adalah institusi pembangunan internasional. Ini dibesarkan dalam komunitas internasional," Jin menekankan pada konferensi tersebut, saat ia berbicara kepada lebih dari 600 pejabat pemerintah dan pemimpin industri.


Tapi momok Beijing menjulang di atas usaha BRI, bahkan ketika bisnis menunjukkan minat pada proyek infrastruktur terkait. Sebuah laporan yang diterbitkan pada bulan Januari oleh Pusat Studi ASEAN menyoroti kecurigaan tentang kehadiran China.


Dalam sebuah survei yang melibatkan pejabat publik dan pengusaha di kawasan itu, 47% dari sekitar 1.000 responden mengatakan mereka berpikir BRI "akan membawa negara-negara anggota ASEAN lebih dekat ke orbit China." Laporan itu mencatat bahwa temuan ini "mungkin memiliki implikasi mendalam bagi Asia Tenggara mengingat kekhawatiran kawasan itu bahwa Cina akan menjadi kekuatan revisionis."@_KB


DYLAN LOH, penulis staf Nikkei

18 AGUSTUS 2019

8 tampilan

Koordinatberita.com berakta Notaris No: 27, PT. Sinar Katulistiwa Nusantara berbadan hukum sah terdaftar dalam Kementerian Hukum dan Ham RI, NomerAHU-0044771.AH.01.01. Tahun 2018 / Daftar Perseroan Nomer AHU-0124529.AH.01.11.Tahun 2018 Tanggal 21 September. Alamat redaksi: Jl. Bibis Tama, Surabaya Jawa Timur- Telpon: 087853787634 Email:khoirulfatma13@gmail.com - redaksikoordinatberita@gmail.com PT. Sinar Katulistiwa Nusantara ( Pers )

  • Facebook
  • Twitter
  • LinkedIn

©2018 BY KOORDINAT BERITA.PT. Sinar Katulistiwa Nusantara ( Pers )