PT. Sinar Katulistiwa Nusantara ( Pers )

adalah suatu perusahaan yang bergerak dalam bidang media Cyber yang bernama

Koordinatberita.com berakta Notaris No: 27, PT. Sinar Katulistiwa Nusantara berbadan hukum siah terdaftar dalam Kementerian Hukum dan Ham RI, NomerAHU-0044771.AH.01.01. Tahun 2018 / Daftar Perseroan Nomer AHU-0124529.AH.01.11.Tahun 2018 Tanggal 21 September. 

Alamat redaksi: Jl. Bibis Tama, Surabaya Jawa Timur- Telpon: 087853787634 Email:khoirulfatma13@gmail.com - redaksikoordinatberita@gmail.com

©2018 BY KOORDINAT BERITA.com

Manuver Bambang DH Usai Diperiksa Kejati Jatim Sangat Mengejutkan


Bambang DH usai diperiksa/Koordinatberita.com


Koordinatberita.com,(Surabaya)- Manuver Bambang DH usai diperiksa selama 5 jam dengan 20 pertanyaan oleh Kejati Jatim. Kendati dari puluhan awak media sudah menghadang mantan Wali kota Surabaya untuk dimintak keterangannya. Dalam pengakuannya sangat mengejutkan, pasalnya apa yang dilakukan Kejati Jatim untuk mengusut kasus mega korupsi atas hilangnya aset Pemkot Surabaya yang berpindah tangan ke PT Yekape,” kami sangat mendukung langkah ini,” hal itu yang disampaikan.


"Saya mendukung langkah Kejaksaan Tinggi Jawa Timur dalam mengamankan aset Pemerintah Kota Surabaya," ujar Bambang DH Koordinatberita.com, Jatim saat memberikan keterangan usai pemeriksaan di Kejati Jatim, Selasa (25/6).


Manuver yang diungkapkan Bambang, sebelum kasus ini disidik Kejati Jatim, ia yang saat itu menjabat sebagai Wali Kota Surabaya menggantikan Sunarto mengaku telah melayangkan surat kepada YKP, yang intinya meminta agar aset tersebut dikembalikan ke Pemkot Surabaya, Namun ditolak Pengurus YKP yang saat itu ketuanya adalah Sekda, M Jasin.


"Nah, di dalam kronologis pendirian YKP, modal awalnya dari APBD Pemkot Surabaya, demikian juga dalam perjalanannya. Kemudian ketika saya yakin itu merupakan milik aset Pemkot Surabaya, lalu saya melakukan pendekatan secara kekeluargaan, secara lisan dan tertulis agar YKP mengembalikan aset tersebut. Tapi YKP membalas surat saya yang intinya tidak mau," ungkapnya.


Bambang berpendapat, perubahan yayasan menjadi badan hukum PT Yekape, merupakan tindakan kesengajaan berdasar pada perubahan anggaran dasar yang cacat.


"Justru karena cacat itu lah, pada tahun 2012 saya melaporkan ke Kejari Surabaya untuk memeriksa YKP," ucapnya.


Diberitakan sebelumnya, selain Bambang DH, Hari ini Kejati Jatim juga memeriksa Kabag Keuangan YKP dan PT Yekape.


Kasus korupsi YKP ini pernah beberapa kali mencuat. Bahkan pada tahun 2012 DPRD kota Surabaya pernah melakukan hak angket dengan memanggil semua pihak ke DPRD.


Dalam pansus hak Angket tersebut, DPRD Kota Surabaya memberikan rekomendasi agar YKP dan PT. Yekape diserahkan ke Pemkot Surabaya.


Karena memang keduanya adalah aset Pemkot. Namun pengurus YKP menolak menyerahkan.


YKP dibentuk oleh Pemkot Surabaya tahun 1951. Seluruh modal dan aset awal berupa tanah sebanyak 3.048 persil tanah berasal dari Pemkot. Yaitu tanah negara bekas Eigendom Verponding.


Bukti YKP itu milik Pemkot sejak pendirian ketua YKP selalu dijabat rangkap oleh Walikota Surabaya. Hingga tahun 1999 dijabat Walikota Sunarto.


Karena ada ketentuan UU No. 22 Tahun 1999 tentang otonomi daerah Kepala Daerah tidak boleh rangkap jabatan, akhirnya tahun 2000 walikota Sunarto mengundurkan diri dan menunjuk Sekda Yasin sebagai ketua.


Namun tiba-tiba tahun 2002, walikota Sunarto menunjuk dirinya lagi dan 9 pengurus baru memimpin YKP.


Sejak saat itu pengurus baru itu mengubah AD/ART dan secara melawan hukum "memisahkan" diri dari Pemkot.


Padahal sampai tahun 2007 YKP masih setor ke Kas daerah Pemkot Surabaya. Namun setelah itu YKP dan PT Yekape yang dibentuk YKP berjalan seolah diprivatisasi oleh pengurus hingga asetnya saat ini berkembang mencapai triliunan rupiah.


Kasus ini ditingkatkan ke penyidikan setelah Kejati Jatim menemukan adanya perbuatan melanggar hukum atas hilangnya hektaran tanah milik Pemkot Surabaya senilai Rp 60 triliun yang beralih kepemilikannya ke tangan PT Yekape.@_Oirul

15 tampilan