Saat China Meretas Cakupan Coronavirus, Jurnalis Melawan


Meretas: Informasi tentang wabah koronavirus tidak kebal dari sensor Cina. Tetapi semakin banyak warga negara menghindari sensor dengan membuat arsip digital dari posting yang dihapus. Mereka memberi tahu kami caranya/Foto: screen vedeo

Koordinatberita.com| INTERNASIONAL~ Ketika Jacob Wang melihat laporan yang beredar online baru-baru ini menunjukkan bahwa kehidupan menjadi lebih baik di Wuhan, pusat wabah coronavirus, ia marah.


Wang, seorang jurnalis surat kabar milik pemerintah di Tiongkok, tahu bahwa Wuhan masih dalam krisis - dia telah melakukan perjalanan ke sana untuk mencatat kegagalan pemerintah secara langsung. Dia turun ke media sosial untuk meluruskan, menulis posting memberatkan bulan lalu tentang pasien yang sakit berjuang untuk mendapatkan perawatan medis di tengah birokrasi yang tidak berfungsi.


"Orang-orang dibiarkan mati, dan saya sangat marah tentang itu," kata Wang dalam sebuah wawancara. "Aku seorang jurnalis, tapi aku juga manusia biasa."


Pemerintah Cina, yang ingin mengklaim kemenangan dalam apa yang digambarkan oleh pemimpin China, Xi Jinping, sebagai "perang rakyat" melawan virus, memimpin kampanye besar-besaran untuk membersihkan ruang publik dari perbedaan pendapat, menyensor laporan berita, melecehkan jurnalis warga dan menutup rapat situs berita bawah.

Sebuah layar di sebuah pusat perbelanjaan di Beijing menunjukkan liputan televisi Pusat China tentang kunjungan Presiden Xi Jinping ke Wuhan pada hari Selasa. Kredit ... Andy Wong / Associated Press

Wartawan Cina, didukung oleh curahan dukungan dari publik dan seruan luas untuk kebebasan berbicara, melawan balik dalam tantangan yang jarang terjadi pada Partai Komunis yang berkuasa.


Mereka menerbitkan eksposur keras yang menggambarkan pemalsuan dan kegagalan pemerintah dalam sistem perawatan kesehatan. Mereka mengedarkan seruan bersemangat untuk kebebasan pers. Mereka menggunakan media sosial untuk menarik perhatian pada ketidakadilan dan pelecehan, menghindari serangan perintah propaganda.


Banyak yang berbondong-bondong ke Wuhan sebelum kota memberlakukan kuncian pada akhir Januari, mendirikan biro berita darurat di hotel-hotel. Dengan mengenakan jas dan kacamata hazmat, mereka pergi ke bangsal rumah sakit untuk mewawancarai pasien dan dokter, dengan gugup mengikuti tes untuk virus corona setelah kunjungan mereka.


Beberapa kewalahan oleh tekanan sensor serta suasana kematian dan keputusasaan.


"Anda benar-benar tidak bisa tidur di malam hari melihat semua cerita mengerikan ini," kata Wang, yang melaporkan dari Wuhan selama penguncian. "Itu benar-benar menjengkelkan."


Kisah-kisah para wartawan telah memicu kemarahan yang meluas di Tiongkok, melukis potret pemerintah yang lambat dalam menghadapi virus dan bekerja dengan mantap untuk membungkam siapa pun yang mencoba memperingatkan tentang penyebarannya.


Profil, sebuah majalah minat umum di Tiongkok, mengungkap kekurangan parah alat uji di Wuhan, memicu kemarahan dari penduduk yang menuntut untuk mengetahui bagaimana pemerintah bisa begitu tidak siap.


Caijing, sebuah majalah bisnis, menerbitkan wawancara eksplosif dengan seorang pakar kesehatan anonim yang mengakui bahwa para pejabat di Wuhan menunda peringatan kepada publik bahwa virus itu dapat menyebar dari orang ke orang. "Mengapa tidak ditemukan penularan dari manusia ke manusia?" tanyanya.


Caixin, sebuah majalah berita yang berpengaruh, merinci bagaimana para pejabat kesehatan menyembunyikan bukti awal bahwa virus tersebut menunjukkan kesamaan yang mencolok dengan sindrom pernapasan akut yang parah, atau SARS, yang menyebabkan wabah global yang mematikan pada tahun 2002 dan 2003. "Kapan alarm berbunyi?" tanya itu.

Foto: Sebuah foto 2 Februari dari Jiang Chaoliang, tengah, pemimpin Provinsi Hubei, oleh China Daily yang dikelola pemerintah. Dia kemudian menjadi pejabat peringkat tertinggi untuk kehilangan pekerjaannya karena penanganan wabah tersebut. Kredit ... China Daily, via Reuters

Banyak orang memuji laporan Caixin sebagai terobosan.


"Suara-suara seperti ini adalah satu-satunya harapan kami untuk menyinari kegelapan," tulis seorang pengguna di Weibo, situs media sosial populer.


Xi, yang naik ke tampuk kekuasaan pada 2012, telah bekerja untuk lebih mengontrol media berita daripada para pendahulunya, menuntut agar media itu pertama-tama dan terutama berfungsi sebagai juru bicara partai.


Di bawah Tuan Xi, pemerintah telah bergerak cepat untuk menutup pelaporan kritis selama bencana besar, termasuk ledakan bahan kimia di kota pelabuhan Tianjin pada 2015 yang menewaskan 173 orang.


Tetapi pihak berwenang telah berjuang untuk mengendalikan cakupan wabah koronavirus yang telah mempengaruhi kehidupan 1,4 miliar orang di seluruh negeri, sebagian karena masyarakat Cina telah menggunakan metode inovatif untuk menjaga catatan dari apa yang telah terjadi.


"Kali ini kendali pemerintah atas kebebasan berbicara telah secara langsung merusak kepentingan dan kehidupan orang-orang biasa," kata Li Datong, seorang pensiunan editor surat kabar di Beijing. "Semua orang tahu bencana besar semacam ini terjadi ketika Anda tidak mengatakan yang sebenarnya."


Upaya Xi untuk membatasi pelaporan berita independen dapat merusak kepercayaan pada pemerintah, kata para ahli. Banyak orang yang geram karena partai itu, yang menghadapi salah satu krisis paling parah dalam pemerintahan tujuh dasawarsa, memperketat cengkeramannya pada kekuasaan alih-alih membiarkan dirinya diawasi dengan cermat.

“Semua orang tahu bencana besar semacam ini terjadi ketika Anda tidak mengatakan yang sebenarnya," kata I Dating, seorang pensiunan editor surat kabar di Beijing./Bryan: Denton untuk The New York


"Adalah satu hal untuk menyensor diskusi online kritis atau bahkan netral," kata Lotus Ruan, seorang pakar sensor Cina di Citizen Lab Universitas Toronto. "Ini adalah hal lain untuk sepenuhnya mengubah narasi krisis dan berusaha mengubahnya menjadi sebuah paean."


Pada bulan Januari, ketika pemerintah berjuang untuk mengkalibrasi responnya terhadap wabah, wartawan diberikan kelonggaran yang tidak biasa untuk menyelidiki kegagalan oleh pejabat lokal untuk mengendalikan virus.


Caixin menerbitkan salah satu cerita mendalam pertama tentang virus tersebut pada 9 Januari, melaporkan bahwa wabah misterius sedang ditelusuri ke lingkungan dekat pasar makanan laut di Wuhan.


Dalam beberapa minggu, pihak berwenang mulai memperketat cengkeraman mereka, menginstruksikan media berita yang dikelola pemerintah dan outlet yang lebih komersial untuk membatasi cerita-cerita negatif, bahkan pada topik-topik yang dulunya tampak jelas, seperti dampak ekonomi dari virus tersebut.


Tindakan keras itu memburuk setelah kematian Li Wenliang pada 7 Februari, seorang dokter yang dibungkam oleh polisi setelah dia mencoba memperingatkan tentang virus misterius itu. Jutaan orang ambil bagian dalam pemberontakan daring dan menuntut kebebasan berbicara, memanggil Dr. Li, yang terjangkit virus, sebagai pahlawan karena berbicara.

Banyak wartawan merasa tertekan setelah kematian Dr. Li, merasa bahwa mereka seharusnya berbuat lebih banyak untuk melawan perintah propaganda. "Saya merasa seperti menjadi bagian dari kejahatan," kata Jier Zhou, seorang reporter untuk surat kabar Cina.


Ketika sensor semakin intensif, wartawan Cina telah dipaksa untuk menjadi kreatif.Beberapa memusatkan cerita mereka pada kesalahan oleh pejabat lokal, bukannya pemimpin nasional, untuk menghindari sensor. Yang lain telah berbagi kiat dan sumber berita dengan kolega di organisasi saingan, jika cerita mereka sendiri ditekan.


Media berita telah dibantu oleh publik China, yang telah menunjukkan tekad dan daya cipta dalam menyiasati sensor internet.


Profil, majalah itu, minggu ini menerbitkan wawancara yang memberatkan dengan seorang dokter yang diperingatkan untuk tidak membagikan informasi tentang virus corona saat pertama kali menyebar di Wuhan. Artikel itu segera menghilang.


Tetapi para pengguna internet Cina dengan cepat menghidupkan kembali kisah itu, menggunakan emoji, kode morse dan bahasa-bahasa yang tidak jelas untuk membuat wawancara dengan cara-cara yang akan menghindari sensor.


Pemerintah telah menggembleng mesin propaganda yang sangat besar dan kontrol yang keras ketika mencoba untuk menghilangkan pesan disonan. Ini telah mengerahkan 300 wartawan ke Wuhan untuk menceritakan kisah-kisah yang membangkitkan semangat tentang perjuangan partai melawan virus. Dan itu telah berusaha membungkam wartawan warga yang menyaksikan langsung adegan kemarahan dan keputusasaan dari Wuhan; beberapa baru-baru ini menghilang.


Sebuah blog opini terkenal, Dajia, tiba-tiba dihapus dari internet bulan lalu setelah menerbitkan komentar oleh seorang jurnalis terkenal yang menyerukan kebebasan pers yang lebih besar di Tiongkok. "Orang-orang Cina di seluruh negeri membayar harga untuk kematian media," kata berita utama.

Foto: Sebuah peringatan darurat untuk Dr. Li Wenliang di luar sebuah rumah sakit di Wuhan pada 7 Februari. Tindakan keras media memburuk setelah kematian dokter, yang mencoba memperingatkan tentang virus itu. Kredit ... Agence France-Presse - Getty Images

Jia Jia, seorang jurnalis Tiongkok yang merupakan editor pendiri Dajia, mengatakan ruang untuk debat di Cina menyusut dengan cepat.


"Media Tiongkok di masa lalu mungkin memiliki ruang 1.000 meter persegi untuk beroperasi," katanya. "Sekarang tinggal 60 meter persegi."


Meskipun ada pembatasan, banyak jurnalis Cina mengatakan mereka berani dan bersemangat untuk menunjukkan bahwa pers yang kuat dapat meminta pertanggungjawaban pemerintah atas kesalahannya dan membantu Tiongkok menyembuhkan.


"Semua orang dalam keadaan tertahan dan dianiaya," kata Tenney Huang, seorang wartawan untuk publikasi milik negara yang menghabiskan beberapa minggu di Wuhan. "Ekspresi bebas adalah cara bagi kita untuk melawan."


Huang mengatakan bahwa ketika penyensoran semakin merajalela, wartawan akan menggunakan media sosial dan alat-alat lain untuk terus berbagi karya mereka.


"Faktanya seperti kayu bakar," katanya. "Semakin banyak Anda menumpuk, semakin besar kekuatan ketika percikan akhirnya menyalakannya."@_Koordibatberita.com

Sumber: Oleh Javier C. Hernández Diterbitkan 14 Maret 2020 Diperbarui 16 Maret 2020/https://www.nytimes.com/thenewyorktimes


24 tampilan

PT. Sinar Katulistiwa Nusantara ( Pers )

adalah suatu perusahaan yang bergerak dalam bidang media Cyber yang bernama

Koordinatberita.com berakta Notaris No: 27, PT. Sinar Katulistiwa Nusantara berbadan hukum siah terdaftar dalam Kementerian Hukum dan Ham RI, NomerAHU-0044771.AH.01.01. Tahun 2018 / Daftar Perseroan Nomer AHU-0124529.AH.01.11.Tahun 2018 Tanggal 21 September. 

Alamat redaksi: Jl. Bibis Tama, Surabaya Jawa Timur- Telpon: 087853787634 Email:khoirulfatma13@gmail.com - redaksikoordinatberita@gmail.com

©2018 BY KOORDINAT BERITA.com