Tantangan Nyata Bagi Presiden Indonesia Berikutnya

“Tantangan nyata bagi presiden Indonesia berikutnya Lembaga yang lemah telah menjadi kendala yang mengikat pada pertumbuhan”

Vikram Nehru adalah praktisi terkemuka yang tinggal di Sekolah Studi Lanjutan Internasional Universitas Johns Hopkins di Washington DC (10 APRIL 2019 14:01 JST)

Kedua kandidat, Presiden Joko Widodo dan mantan jenderal Prabowo Subianto, telah diam tentang bagaimana menerapkan kebijakan mereka. © Anadolu Agency / Getty Images


Koordinatberita.com- Menjelang pemilihan umum Indonesia pada 17 April sejauh ini terlihat empat debat presiden yang terbuka. Kadang-kadang nyaring, kadang-kadang lucu, acara telah menjadi kesempatan menyambut bagi para kandidat, Presiden Joko Widodo dan mantan jenderal Prabowo Subianto, untuk menjangkau pemilih.


Dilangsir dari Asia.nikkie.com . Sebagian besar, para kandidat sepakat tentang tantangan pembangunan yang dihadapi negara dan apa solusi kebijakan yang seharusnya. Tetapi mereka diam pada pertanyaan yang lebih sulit yang mendefinisikan masalah utama dalam pemilihan ini - bagaimana merancang dan mengimplementasikan prioritas kebijakan secara efektif dalam iklim politik yang tidak menentu dan dengan lembaga-lembaga negara yang lemah dibebani oleh korupsi.


Para kandidat perlu menunjukkan bagaimana mereka akan memastikan bahwa Indonesia menciptakan lembaga yang dapat menawarkan opsi kebijakan berbasis bukti kepada pembuat kebijakan untuk mencapai prioritas pembangunan mereka - bersama dengan kapasitas dan integritas untuk mengimplementasikan keputusan mereka. Presiden selanjutnya harus menjadi pembina institusi semacam itu.


Kedua kandidat telah menunjukkan diri mereka dalam perdebatan untuk menjadi jernih tentang tantangan yang dihadapi negara. Indonesia telah membuat kemajuan luar biasa selama setengah abad terakhir, dan sekarang merupakan ekonomi terbesar ketujuh di dunia yang diukur dengan paritas daya beli, dan ke 17 terbesar dengan nilai tukar pasar, menurut Bank Dunia.


Tetapi indikator sosial dan ekonomi memprihatinkan. Ketimpangan pendapatan, konsumsi, dan kekayaan tinggi - angka Gini untuk ketimpangan pendapatan telah meningkat dari 0,3 pada tahun 2000 menjadi mendekati 0,4 sekarang, salah satu yang tertinggi di Asia Timur. Akses ke perawatan kesehatan, layanan pendidikan, dan pekerjaan tidak merata. Misalnya, lebih dari 40% rumah tangga dari desil termiskin meminta bayinya dilahirkan oleh asisten yang tidak terampil dibandingkan dengan sekitar 5% dari semua rumah tangga.


Sementara itu, kerawanan pangan dan energi meningkat; defisit infrastruktur dan sumber daya manusia terus meningkat; kapabilitas teknologi dan inovasi masih jauh tertinggal dari negara pesaing; perusahaan lokal telah dilewati oleh rantai pasokan regional dan global; dan korupsi tetap merajalela. Indonesia berada di peringkat 89 dari 180 negara di peringkat global persepsi korupsi yang disusun oleh Transparency International.


Kedua kandidat sebagian besar sepakat tentang apa yang mengganggu perekonomian, dan secara tepat menyatakan keprihatinan pada keadaan saat ini. Platform ekonomi mereka mencerminkan konsensus jangka panjang di antara para pengamat dan analis mengapa ekonomi Indonesia gagal menunjukkan potensi.


Keduanya menempatkan prioritas tinggi pada pembangunan infrastruktur, kesehatan dan pendidikan, pengurangan ketimpangan dan perlindungan lingkungan. Keduanya juga mendukung nasionalisme ekonomi, dan skeptis terhadap perdagangan dan investasi asing. Dan keduanya percaya bahwa negara harus memainkan peran sentral dalam pembangunan ekonomi.


Namun keduanya telah diam tentang bagaimana mencapai solusi kebijakan yang mereka jagokan. Negara berkembang yang aktif membutuhkan lembaga yang cakap. Namun lembaga-lembaga Indonesia yang bertugas mengidentifikasi prioritas kebijakan dan keputusan implementasi sangat cacat. Kebijakan pemerintah dan kapasitas implementasi belum sejalan dengan meningkatnya kecanggihan ekonomi dan kompleksitas tantangan yang dihadapinya. Misalnya, desakan Indonesia terhadap persyaratan konten lokal di berbagai industri mulai dari susu hingga otomotif menaikkan biaya produksi, melemahkan daya saing internasional, dan mengecilkan hati investor asing dan domestik.


Bisa dibilang kekurangan kelembagaan Indonesia telah menjadi kendala yang mengikat pada pertumbuhan. Masalahnya memanifestasikan dirinya dalam berbagai cara: Kementerian melemahkan atau bertentangan satu sama lain dan pemerintah mengumumkan kebijakan hanya untuk membatalkan tindakan yang diusulkan, seperti flip-flop kenaikan harga bahan bakar pada Oktober 2018. Sementara itu, korupsi meluas mencegah atau melemahkan implementasi kebijakan dan program, menjadikannya sebagian besar tidak efektif.

Setya Novanto tahun lalu dipenjara selama 15 tahun dan didenda karena dugaan penipuan sehubungan dengan kontrak publik untuk layanan identitas elektronik. © Anadolu Agency / Getty Images


Yang pasti, aparat administrasi publik Indonesia memang memiliki beberapa pulau keunggulan. Lembaga ekonominya - bank sentral, Kementerian Keuangan, badan perencanaan nasional, dan dewan audit nasional - layak mendapatkan kredit untuk menjaga stabilitas makroekonomi di dunia yang bergejolak. Komisi Pemberantasan Korupsi memiliki catatan hukuman yang sangat tinggi dalam lingkungan politik yang bermusuhan, termasuk keyakinan mantan pembicara parlemen, Setya Novanto, yang tahun lalu dipenjara selama 15 tahun dan didenda karena tuduhan penipuan sehubungan dengan kontrak publik untuk identitas elektronik jasa. Dan Mahkamah Konstitusi dan Komisi Pemilihan Umum telah mendapatkan rasa hormat secara internal dan internasional meskipun ada beberapa skandal.


Tetapi sisa kerangka institusional dan perangkat administrasi publik Indonesia lainnya sangat membutuhkan perbaikan. Kementerian cenderung bekerja di silo, kadang-kadang dengan tujuan silang, dan implementasi tujuan ekonomi strategis tidak memiliki koordinasi tingkat tinggi di seluruh pemerintahan, termasuk pemerintah daerah.


Presiden dan kabinet tidak menerima informasi terbaik tentang opsi kebijakan yang tersedia sebelum membuat keputusan kebijakan. Lembaga pelaksana tidak selalu memiliki pegawai negeri yang cakap, berdaya, dan jujur yang dapat melaksanakan keputusan-keputusan para pemimpin politik. Dan sistem peradilan sebagian besar gagal memberikan kepastian hukum kepada investor, perusahaan dan individu, sering mengeluarkan keputusan yang cacat oleh inkonsistensi dan alasan yang buruk.


Jelas sekali kekurangan mendasar semacam itu tidak dapat diperbaiki dalam satu masa jabatan presiden lima tahun. Kenyataannya adalah bahwa sistem kelembagaan yang kompleks, saling tergantung dan kompeten membutuhkan waktu untuk membangun dan mengamankan. Kekuatan yang melindungi status quo kuat dan mengakar kuat. Mereka tidak akan digerakkan dengan mudah. Hanya kemajuan kumulatif melalui perbaikan kecil dan bertahap, selama beberapa dekade, yang akan menghasilkan transformasi mendasar.


Mengubah budaya korupsi akan membutuhkan kepemimpinan yang kuat. Tidak ada peta jalan untuk diikuti. Indonesia dapat mencari inspirasi dari negara-negara lain - lagipula, banyak yang telah menempuh jalur yang sama - tetapi pada akhirnya solusi negara tersebut haruslah Indonesia yang unik untuk memastikan bahwa mereka bertahan dalam latar belakang sejarah, politik dan budaya yang unik.

Perubahan membutuhkan pejuang, dan perubahan kelembagaan, mengingat sentralnya dalam penciptaan masyarakat yang makmur dan adil, membutuhkan pejuang yang kuat dan berkomitmen yang menunjukkan kesabaran, tujuan, dan ketekunan. Tak lain dari sang presiden yang nyaris cocok dengan RUU itu.


Memperkuat lembaga yang ada dan membangun yang baru bukanlah pekerjaan yang harus didelegasikan oleh presiden. Pulau keunggulan institusional Indonesia menunjukkan bagaimana hal itu dapat dilakukan. Tidak ada waktu untuk kalah. Presiden berikutnya harus melanjutkan pekerjaan itu.@_Red

0 tampilan

PT. Sinar Katulistiwa Nusantara ( Pers )

adalah suatu perusahaan yang bergerak dalam bidang media Cyber yang bernama

Koordinatberita.com berakta Notaris No: 27, PT. Sinar Katulistiwa Nusantara berbadan hukum siah terdaftar dalam Kementerian Hukum dan Ham RI, NomerAHU-0044771.AH.01.01. Tahun 2018 / Daftar Perseroan Nomer AHU-0124529.AH.01.11.Tahun 2018 Tanggal 21 September. 

Alamat redaksi: Jl. Bibis Tama, Surabaya Jawa Timur- Telpon: 087853787634 Email:khoirulfatma13@gmail.com - redaksikoordinatberita@gmail.com

©2018 BY KOORDINAT BERITA.com