Featured Posts
Recent Posts
Archive
Search By Tags
Follow Us
  • Facebook Basic Square
  • Twitter Basic Square
  • Google+ Basic Square

Kejati Jatim Penjarakan Tersangka Baru AS, Terkait Korupsi Kapal PT DPS

“20 Hari Adri Siwu Dijebloskan ke Rutan Kejati Jatim”

Koordinatberita.com,(Surabaya)- Sepertinya Kejaksaan Tinggi (Kejati) Jatim, Tidak main-main, dalam menangani korupsi terkait pengadaan dalam pembelian kapal floting crane tersebut, merugikan keuangan negara hingga sebesar Rp. 63 miliar. Siang ini, Selasa (27/8/2018), Kejati Jatim menambahkan tersangka baru yakni Adri Siwu kerena diduga terlibat dalam kasus korupsi  pengadaan kapal floting crane PT Dok dan Perkapalan Surabaya (DPS). Sales representatif A&C Trading Network, rekanan PT DPS.

Informasi yang dihimpun Koordinatberita.com pemeriksaan tersebut tersangka Adri Siwu, menjalani pemeriksaan sebagai tersangka pada pukul 09.30 WIB di ruang penyidik Pidana Khusus (Pidsus) Kejati Jatim. Namun akhirnya, sekitar pukul 15.00 WIB, penyidik melakukan penahanan. penahanan ini, tak lain adalah guna mempermudah proses penyidikan. Dan tersangka ditahan di Rutan Kejati Jarum


Sementara keterangan Kajati Jatim Sunarta dihadapan awak media, bahwa tersangka merupakan pihak yang menghubungkan antara PT DPS dengan A&C Trading Network. “Tersangka ini hasil dari pengembangan. Dia (Adri Siwu) dalam putusan (terdakwa dalam perkara yang sama) disebutkan diduga terlibat dalam korupsi PT DPS," kata Kepala Kejati Jatim, Sunarta, Selasa (27/8/2019).


Dalam perkara ini, Adri dijerat pasal 2 ayat (1), pasal 3 junto pasal 18 UU No. 31/1999 sebagaimana diubah menjadi UU No. 20/2001 tentang Tipikor junto pasal 55 ayat (1) KUHP.


"Tersangkan kami tahan untuk 20 hari ke depan. Kami berupaya agar dengan penahanan ini berkas perkara segera bisa dituntaskan," tandas Sunarta.


Perlu diketauhi, perkara ini bermula ketika pada 2015, PT DPS mendapat Penyertaan Modal Negara (PMN) sebesar Rp200 miliar. Dari jumlah itu, Rp100 miliar di antaranya digunakan untuk membeli kapal floating crane. Rekanan dalam pengadaan kapal ini adalah PT A&C Trading Network.


Meski alokasi anggarannya sebesar Rp. 100 miliar, namun harga kapal sendiri dibeli seharga Rp63 miliar. Kapal floating crane yang diibeli, berasal dari Rusia. Sayangnya, kapal tersebut bukan kapal baru. Melainkan kapal bekas buatan tahun 1973.


Ketika kapal itu dibawa ke Indonesia, ternyata tenggelam di laut China. Dengan begitu, negara tidak mendapat kemanfaatan dari pembelian kapal tersebut.


Perkara ini juga menyeret mantan Direktur Utama PT DPS, Riry Syeried Jetta sebagai terdakwa. Direktur Utama A&C Trading Network Antonius Aris Saputra juga sudah divonis 16 tahun penjara oleh majelis hakim Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Surabaya.@_Oirul

 
Independence Koordinatberita.com.jpg
Sumardi SH MH (Ucapan natal & Tahun Baru

Koordinatberita.comberakta Notaris No: 27, PT. Sinar Katulistiwa Nusantara berbadan hukum siah terdaftar dalam Kementerian Hukum dan Ham RI, NomerAHU-0044771.AH.01.01. Tahun 2018 / Daftar Perseroan Nomer AHU-0124529.AH.01.11.Tahun 2018 Tanggal 21 September. 

Alamat redaksi: Jl. Bibis Tama, Surabaya Jawa Timur- Telpon: 087853787634 Email:khoirulfatma13@gmail.com- redaksikoordinatberita@gmail.com

PT. Sinar Katulistiwa Nusantara ( Pers

Keluarga Besar Koordinat Berita
  • Facebook
  • Twitter
  • LinkedIn