Featured Posts
Recent Posts
Archive
Search By Tags
No tags yet.
Follow Us
  • Facebook Basic Square
  • Twitter Basic Square
  • Google+ Basic Square
  • redaksikoordnatberita

Kejati Jatim Terima Kembalian‘Uang Korupsi’ Dari Lima Mantan Pejabat PT DPS


Koordinatberita.com,(Surabaya)- Akhirnya dari lima saksi yang merupakan mantan pejabat PT Dok dan Perkapalan Surabaya (DPS), mengembalian uang hasil korupsi terkait pengadaan kapal floating dock crane kepada Kejati Jatim.


Terkait pengembalian uang tersebut dalam bentuk dolar senilai 6.300 atau senilai Rp 87 juta lebih, yang merupakan uang saku dari Antonius Aris Saputro, rekanan PT DPS, terdakwa dalam perkara ini.


"Itu uang saku dari rekanan untuk direksi yang ikut ke Rusia," kata Kajati Jatim, Sunarta kepada Koordinatberita.com, saat dikonfirmasi wartawan, Jumat (19/7).


Uang tersebut, kata Sunarta, nantinya akan dijadikan barang bukti di persidangan terdakwa Antonius Ari Saputra dan Mantan Dirut PT DPS, Ririt Syeried Jetta.


"Jika putusan hakim meminta agar uang itu dikembalikan lagi ke saksi akan kami kembalikan, tapi  jika perintahnya kembalikan kepada negara ya kami kembalikan ke negara,"pungkasnya.


Lima Pejabat yang mengembalikan uang hasil korupsi tersebut diantaranya, mantan komisaris PT DPS, Gatot Sudariyono dengan jumlah USD1.500, Direktur Operasional PT DPS, Diana Rosa senilai USD1.000, Mantan Direktur Operasional PT DPS, I Wayan Yoga Djunaedi senilai USD1.500. SM Logistik PT DPS Ina Rahmawati senilai USD1.000 dan Staf Ahli Dirut PT DPS, Slamet Riyadi senilai USD1.300.


Untuk diketahui, kasus korupsi ini dibongkar Kejati Jatim ketika muncul laporan BPK yang menemukan kerugian negara sebesar Rp 63 miliar dari nilai proyek pengadaan kapal sebesar Rp 100 miliar. Proyek pengadaan kapal jenis floating dock crane ini terjadi pada 2016 lalu.


Pengadaan kapal tersebut telah melalui proses lelang. Dalam lelang disebutkan, pengadaan kapal dalam bentuk kapal bekas dari negara di Eropa. Namun, saat dibawa ke Indonesia kapal tersebut tenggelam ditengah jalan. Dari sini kemudian muncul dugaan bahwa, ada spesifikasi yang salah dalam pengadaan kapal tersebut.@_Ries/Oirul



11 tampilan
  • Facebook
  • Twitter
  • LinkedIn

©2018 BY KOORDINAT BERITA. PT Sinar Katulistiwa Nusantara (