top of page

Tak Hargai HPN, Pj Gubernur Jawa Timur Tinggalkan Acara, PWI Jember: Gubernur Jawa Timur tidak Punya Etika


Ketua PWI Jember Sugeng Prayitno mengaku kecewa dengan tindakan PJ Gubernur Jawa Timur tersebut. Sebab dinilai tidak menghargai kegiatan HPN yang digelar di Jember.
Ketua PWI Jember Sugeng Prayitno mengaku kecewa dengan tindakan PJ Gubernur Jawa Timur tersebut. Sebab dinilai tidak menghargai kegiatan HPN yang digelar di Jember.

KOORDINATBERITA.COM | Jember - 

Sangat disayangkan Andhy Karyono yang merupakan pejabat Jawa Timur saat menghadiri acara Hari Pers Nasional (HPN) tidak mememiliki sedikit etika. Pasalnya sap sangat jahat Penjabat (Pj) Gubernur Jawa Timur, Andhy Karyono, saat menghadiri kegiatan malam puncak peringatan Hari Pers Nasional (HPN) 2024 yang digelar di Kabupaten Jember, Minggu (28/4/2024).


Mengingat sebelum acara selesai, Pj Gubernur Jawa Timur, malah mengangkat kaki meninggalkan acara yang digelar oleh PWI Kabupaten Jember tersebut.


Awalnya, kegiatan ini berjalan lancar, bahkan satu persatu Ketua Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Jawa Timur, Ketua PWI Jember, dan Pj Gubernur Jatim menyampaikan berbagainya.


Selain itu, penghargaan pada sejumlah tokoh yang dipilih oleh PWI Jatim berjalan dengan lancar.


Namun di tengah perjalanan acara, Pj Gubernur Jatim langsung berangkat dari lokasi acara.


Padahal, acara masih berlangsung dengan sesi pemberian penghargaan pada sejumlah tokoh Jember, selaku tuan rumah acara.


Setelah dia beranjak dari tempat duduk, rombongannya pun serentak ikut-ikutan meninggalkan acara, disusul kemudian Bupati Jember dan tamu undangan lainnya.


Sontak hal tersebut membuat ruangan seketika menjadi sepi, dan hanya menyisakan segelintir orang saja, itu pun hanya pengurus PWI Jember dan undangan lainnya.


Padahal, saat kejadian ini terjadi, Pengurus PWI Jember tengah menyerahkan penghargaan yang dianugerahkan kepada sejumlah pejabat di Kabupaten Jember.


Ketua PWI Jember Sugeng Prayitno mengaku kecewa dengan tindakan PJ Gubernur Jawa Timur tersebut. Sebab dinilai tidak menghargai kegiatan HPN yang digelar di Jember.


Salah satunya ketika penyerahan penghargaan dilakukan pada sejumlah pejabat Pemkab Jember dan beberapa tokoh, ia langsung pergi begitu saja.


Tindakan ini diikuti oleh para pejabat lain yang hadir. Akhirnya, sesi acara pemberian penghargaan ini ditinggal oleh banyak orang.


“Pj gubernur Jawa Timur seperti tidak punya etika, acara puncak belum selesai langsung bubar begitu saja,” kata dia.


Ia mengaku panitia dari PWI Jember sudah menyusun acara secara profesional. Seperti permintaan acara dimulai jam 19.00 WIB. Namun Pj Gubernur Jawa Timur datang terlambat.


“Tindakan Pj Gubernur ini tidak punya etika dan tidak menghargai panitia Jember, karena panitia di Jember juga memberikan penghargaan pada beberapa tokoh di Jember. Tapi dia seenaknya pulang hingga diikuti oleh undangan yang lain,” jelas dia.


Dia sangat menyesalkan tindakan itu, karena panitia sudah menyampaikan kepada penerima penghargaan tokoh di Jember ini disaksikan oleh pejabat Pemprov Jawa Timur, salah satunya Pj gubernur Jawa Timur.


“Kami juga sudah menyampaikan kepada penerima penghargaan itu bahwa penghargaan itu disaksikan oleh Pj Gubernur Jatim, kami dipermalukan dengan kejadian ini,” tegas dia.


Seharusnya, kata dia, jika pj Gubernur Jawa Timur ada acara yang mendesak, bisa koordinasi dengan panitia karena bisa menyesuaikan waktunya.


“Jangan mentang mentang jadi pejabat, lalu menyepelekan orang lain, ingat pejabat itu dibayar oleh rakyat, jadi selayaknya harus melayani 24 jam,” papar dia.


Dia menilai panitia HPN di Jember sudah menyiapkan acara ini dengan baik, namun diakhiri dengan hal yang mengarahkan.@_Abidin/Siswanto

14 tampilan

Postingan Terakhir

Lihat Semua

Comments

Rated 0 out of 5 stars.
No ratings yet

Add a rating
Single Post: Blog_Single_Post_Widget
Recent Posts