Featured Posts
Recent Posts
Archive
Search By Tags
Follow Us
  • Facebook Basic Square
  • Twitter Basic Square
  • Google+ Basic Square

Diduga Korupsi, Oknum Pegawai Puskesmas & BUMN Jual Beli Surat Rapid Test Palsu


Polisi menunjukan tersangka dan barang bukti kejahatan berupa surat rapid test palsu. Dalam kasus ini, polisi menyelidiki dugaan adanya tindak pidana korupsi penggunaan alat rapid test.

Koordinatberita.com| SURABAYA - Keterlibatan oknum pegawai puskesmas yang menjual surat rapid tes (SRT) palsu yaitu dengan harga Rp 100.000 tersebut. Kini Polres Pelabuhan Tanjung Perak Surabaya menyelidiki dugaan tindak pidana korupsi yang dilakukan oleh ke tiga tersangka.


Dalam kasus tersebut, polisi masih menetapkan tiga orang sebagai tersangka, yakni RR (55) pemilik biro jasa tiket, DS (36) calo tiket dan SH (46) salah seorang oknum Puskesmas di wilayah Pelabuhan Tanjung Perak Surabaya.


Terseretnya oknum pegawai Puskesmas berstatus honorer itu membuat polisi menyelidiki kemungkinan adanya tindak pidana korupsi pengadaan alat rapid tes yang sudah dialokasikan oleh pemerintah ke puskesmas-puskesmas.


Kapolres Pelabuhan Tanjung Perak Surabaya, AKBP Ganis menyebut, dugaan korupsi itu masih mungkin jika ada perbedaan selisih antara jumlah alat rapifd dan surat keterangan rapid yang dikeluarkan oleh Puskesmas.

"Kalau dari pemerintah sudah dialokasikan alat rapid tesnya. Nah itu juga akan kami periksa apakah ada perbedaan jumlah surat yang keluar dengan alat yang digunakan. Semuanya masih ada kemungkinan dan ini sedang kami dalami," sebuh Ganis, Senin (21/12/2020).

Dari keterangan tiga tersangka peran mereka masing-masing berbeda. DS sebagai biro jasa penjualan tiket meminta SH untuk membuatkan surat keterangan hasil rapi palsu.

Sementara DS bertugas mencari penumpang yang tengah butuh surat keterangan rapid untuk digunakan sebagai salah satu syarat bepergian ke luar kota Surabaya.

Berawal dari curigai calo biro jasa tikep kapal, kemudian Satreskrim Polres Pelabuhan Tanjung Perak membongkar sindikat pembuatan surat keterangan rapid tes palsu sebagai syarat bepergian ke luar pulau.


Sindikat itu berawal dari temuan polisi yang mencurigai seorang calo dari biro jasa tiket kapal yang menawarkan surat keterangan non reaktif Covid 19 tanpa harus repot-repot tes.


Surat keterangan dengan kop sebuah lembaga medis berikut dengan keterangan nama pemohon itu dilengkapi pula dengan tanda tangan dokter serta stempel yang dibuat oleh para pelaku.


"Tanda tangannya palsu, dokternya memang sesang praktik di Puskesmas tersebut. Ini yang masih kami dalami,"kata Kapolres Pelabuhan Tanjung Perak Surabaya, AKBP Ganis Setyaningrum, Senin (21/12/2020).

Tiga orang tersangka itu adalah RR (55) pemilik biro jasa tiket, DS (36) calo tiket dan SH (46)salah seorang pegawai honorer di Puskesmas wilayah Pelabuhan Tanjung Perak Surabaya.


"perannya masing-masing namun saling berkaitan. Pembagian hasilnya calo dan biro jasa dapat 25 ribuan sisanya diserahkan ke DS," tambahnya.

Pemalsuan surat itu dilakukan karena permintaan penumpang dan regulasi yang menghauskan adanya surat keterangan non reaktif Covid 19 sebelum melakukan perjalanan.

Penumpang yang sepakat, hanya perlu mengirimkan data identitas KTP dan langsung bisa mendapatak surat keterangan tersebut tanpa harus melalui mekanisme tes tapid yang sesuai dan benar.


"Pemohonnya itu akan bepergian sebagian besar ke wilayah Indonesia bagian Timur, Papua, Maluku,Sulawesi,Kalimantan. Mereka melihat peluang itu dan disalahgunakan," terang Ganis.

Ganis tak menampik, hingga saat ini proses penyidikan terhadap kasus pembuatan surat keterangan non reaktif Covid 19 palsu itu masih terus dilakukan.


" Sampai saat ini kami masih dalami. Termasuk keterlibatan sembilan biro jasa lainnya, kemudian Perusahaan Transportasi yang ada baik swasta maupun BUMN, termasuk kemungkinan menyeret okunum-oknum ASN di bidang kesehatan. Kami terus dalami,"lanjutnya.

Ganis prihatin,terhadap praktik pemalsuan surat keterangan tersebut yang bertolak belakang dengan semangat pemerintah untuk mencegah sebaran Covid 19 di Indonesia.


"Bisa dibayangkan jika seorang yang mulanya reaktif atau positif Covid, bisa bepergian ke pula tujuan dengan hanya membeli surat seharga 100 ribu.


Lalu di pulau tersebut atau di kota tujuannya ia justru menjadi karier Covid 19. Akan berapa banyak jiwa yang tertular. Itu yang kami prihatin," tegasnya. Seperti diberitakan sebelumnya, sindikat pembuat surat rapid test palsu ini telah meloloskan ratusan orang ke luar pulau menggunakan kapal penumpang.@_Oirul


 
Independence Koordinatberita.com.jpg
Sumardi SH MH (Ucapan natal & Tahun Baru

Koordinatberita.comberakta Notaris No: 27, PT. Sinar Katulistiwa Nusantara berbadan hukum siah terdaftar dalam Kementerian Hukum dan Ham RI, NomerAHU-0044771.AH.01.01. Tahun 2018 / Daftar Perseroan Nomer AHU-0124529.AH.01.11.Tahun 2018 Tanggal 21 September. 

Alamat redaksi: Jl. Bibis Tama, Surabaya Jawa Timur- Telpon: 087853787634 Email:khoirulfatma13@gmail.com- redaksikoordinatberita@gmail.com

PT. Sinar Katulistiwa Nusantara ( Pers

Keluarga Besar Koordinat Berita
  • Facebook
  • Twitter
  • LinkedIn