Featured Posts
Recent Posts
Archive
Search By Tags
No tags yet.
Follow Us
  • Facebook Basic Square
  • Twitter Basic Square
  • Google+ Basic Square
  • redaksikoordnatberita

Majelis Hakim Putus Eks Kepala BPPKAD Gresik 4 Tahun Penjara


Eks Kepala BPPKAD Pemkab Gresik, M Muchtar


Koordinatberita.com (Surabaya)- Majelis hakim Pengadilan Tipikor Surabaya menjatuhkan vonis bersalah kepada Mantan Kepala Badan Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah (BPPKAD) Pemkab Gresik, M Muchtar dengan ganjaran penjara 4 tahun.


Dalam amar putusan yang dibacakan ketua majelis hakim Dede Suryaman, Terdakwa M Muchtar dinyatakan terbukti bersalah melakukan penyalahgunaan wewenang dengan melakukan pemotongan insentif pegawai di lingkungan BPPKAD secara berkelanjutan.


Sehingga majelis hakim menilai, perbuatan terdakwa M Muchtar dinyatakan bertentangan dengan pasal Pasal 12 huruf ( f ) UU No. 20 Tahun 2001 Tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor).


"Menjatuhkan hukuman kepada terdakwa M Muchtar dengan pidana penjara selama 4 tahun, denda sebesar 200 juta subsider 2 bulan kurungan,"ucap Hakim Dede Suryaman dikutip Kantor Berita RMOLJatim saat membacakan amar putusannya, Kamis (12/9).


Terdakwa M Muchtar juga dihukum untuk membayar uang pengganti dari hasil korupsi yang dinikmatinya sebesar Rp 2,1 miliar dan dibayar paling lambat 1 bulan sejak putusan pengadilan memiliki kekuatan hukum tetap. Jika tidak mampu membayar maka aset terdakwa M Muchtar akan disita dan dilelang untuk negara.


"Bila tidak ada aset maka akan diganti kurungan pidana selama 6 tahun,"kata Hakim Dede Suryaman.


Untuk diketahui, M Mukhtar terkena Operasi Tangkap Tangan (OTT) oleh tim pidana khusus Kejari Gresik pada Januari 2019 lalu. Petugas menemukan uang sebesar Rp 531,623 juta dalam brangkas yang dikuasai oleh Mukhtar.


Setelah melakukan pengembangan, penyidik mendapati keterangan, bahwa terdakwa telah melakukan pemotongan mulai 10 persen, 15 persen hingga 25 persen atas insentif yang diterima pegawai BPPKAD.


Kemudian uang tersebut disimpan di dalam brangkas di kantor BPPKAD Kabupaten Gresik dan digunakan untuk kepentingan operasional diluar kedinasan BPPKAD.


Dari fakta persidangan terungkap, Kasus pemotongan dana insentif itu telah berlangsung lama, yaitu sejak era kepemimpinan Kepala BPPKAD Kabupaten Gresik Yetty S Suparyati, Andhy Hendro Wijaya sampai Plt Kepala BPPKAD M Mukhtar.


Hasil pemotongan dana ilegal itu, digunakan dana perpisahan mantan Kepala BPPKAD, pariwisata dan juga digunakan untuk para pejabat diluar BPPKAD.


Pihak yang turut menikmati atau menerima uang itu antara lain asisten, ajudan, staf, komisi II DPRD Gresik, Bupati, Wabub, mantan sekda dan juga digunakan untuk mengembalikan hutang ke mantan Ketua DPRD Gresik.@_Oirul

15 tampilan

Koordinatberita.com

Lebih dari sekadar media digital, yang berafiliasi berita online, cetak, elektrnik, Tv atau kantor pemberitaan oleh swasta. koordinatberita.commengusung platform kolaboratif dan interaktif yang dibangun melalui inovasi, teknologi dan bukan media yang mengintervensi, tapi kritik cerdas. koordinatberita.com menjunjung tinggi kredibilitas, memegang teguh etika jurnalisme.

 

Koordinatberita.com berakta Notaris No: 27, PT. Sinar Katulistiwa Nusantara berbadan hukum siah terdaftar dalam Kementerian Hukum dan Ham RI, NomerAHU-0044771.AH.01.01. Tahun 2018 / Daftar Perseroan Nomer AHU-0124529.AH.01.11.Tahun 2018 Tanggal 21 September. 

  • Facebook
  • Twitter
  • LinkedIn

©2018 BY KOORDINAT BERITA. PT Sinar Katulistiwa Nusantara (