Featured Posts
Recent Posts
Archive
Search By Tags
No tags yet.
Follow Us
  • Facebook Basic Square
  • Twitter Basic Square
  • Google+ Basic Square
  • Redaksi koordinatberita.com

Nasionalisme ekonomi gerhana Islam sebagai isu utama pemilihan Indonesia


“ Pilihan kejutan untuk mengawal pasangan mengubah prospek kampanye presiden “

Oleh; Ken Ward (Ken Ward adalah mantan diplomat dan analis intelijen Australia, dan penulis ".

Dilansir Nekkie Asian Review/koordinatberita.com- Calon presiden Indonesia, Prabowo Subianto, kiri, kemungkinan akan fokus pada bisnis asing sebagai masalah pemilihan saat dia melawan Presiden Joko Widodo (Sumber foto oleh AP)

Presiden Indonesia Joko Widodo telah memberikan makanan untuk pemikiran bagi para pengamat yang berfokus pada risiko bahwa negara mayoritas Muslim yang sampai sekarang bangga dengan demokrasi yang sebagian besar sekulernya menjadi lebih Islamis.

Mereka menunjukkan fakta bahwa dalam memilih calon wakil presiden bulan ini untuk pemilihan presiden bulan April mendatang, Widodo membuat seleksi mengejutkan dari ulama konservatif Muslim berusia 75 tahun, Ma'ruf Amin, sebagai calon wakil presiden.

Tapi bisa jadi pilihan yang lebih penting dibuat oleh lawan dan pesaing jangka panjang Prabowo Subianto, yang secara tak terduga memilih wakil gubernur Jakarta, pengusaha kaya Sandiaga Uno, yang menjadi anggota partainya sendiri.

Subianto, seorang nasionalis ekonomi vokal, telah memberi isyarat melalui wakilnya, Fadli Zon, bahwa agama sebagai masalah telah selesai dan bahwa kampanyenya akan fokus pada ekonomi. Dia sebelumnya telah memperingatkan bahwa Indonesia dapat menjadi "sebuah bangsa dari para pesuruh, budak, bangsa yang lemah dan sebuah bangsa yang dapat dibeli dan sebuah bangsa yang dapat disuap." Untuk mencegah hal ini, ia cenderung menyerang investasi asing, termasuk Cina. Dalam perkembangan yang harus menjadi perhatian investor, bisnis asing - bukan Islam - bisa menjadi isu utama pemilihan.

Bukan berarti agama itu tidak penting, seperti yang ditunjukkan oleh pilihan Widodo. Ma'ruf Amin, dalam perannya sebagai ketua Majelis Ulama Indonesia, memiliki catatan mengadopsi sikap tidak liberal terhadap agama, termasuk keputusan bahwa mantan Gubernur Jakarta Basuki Purnama (Ahok) telah melakukan penodaan agama. Hal ini mengakibatkan kekalahan elektoral Purnama pada tahun 2017 dan hukuman penjara dua tahun.

Widodo jelas khawatir oleh oposisi bahwa Purnama, mantan sekutunya, telah membangkitkan dalam komunitas Muslim dua tahun yang lalu, berangkat untuk mengembangkan hubungan dekat dengan Amin dan sering terlihat di tangan-tangan dengan ulama tua. Widodo rupanya tidak merasa tidak nyaman dengan catatan tidak berdasar Amin tentang isu-isu seperti hak-hak gay dan penganiayaan terhadap sekte Muslim Ahmadiyah. Dia sendiri telah gagal menjadi juara pluralisme dan toleransi beragama yang banyak pendukungnya yang lebih idealis pertama kali terdeteksi dalam dirinya.

Sudah jelas bahwa Widodo akan membutuhkan pasangan calon yang kuat dengan identitas Islami untuk membantu mengkompensasi kerentanan yang dirasakannya sebagai "nasionalis sekuler." Meskipun Amin bukanlah ulama Muslim pertama (ulama) untuk kontes wakil presiden, ia adalah orang Indonesia tertua yang melakukannya.

Usia mantan anggota parlemen mungkin tidak membuat Widodo mundur, karena presiden memiliki keinginan yang aneh untuk mengangkat laki-laki hingga 15 hingga 20 tahun lebih tua darinya. Dua menteri koordinasinya, misalnya, sekarang berusia tujuh puluhan.

Namun usia Amin yang dikombinasikan dengan kurangnya ketiadaannya dengan isu-isu kebijakan di bidang-bidang seperti ekonomi, urusan luar negeri, pertahanan dan sistem peradilan menunjukkan dia akan memiliki sedikit kontribusi untuk membuat pemerintahan jika dia terpilih. Widodo bahkan mungkin harus menjauhkannya dari pusat perhatian selama kampanye pemilihan.

Meskipun memiliki seorang ulama yang tidak beralasan di jabatan wakil presiden akan menjadi sesuatu kemenangan bagi pasukan Islam yang secara besar-besaran menentang Purnama dan membuat Widodo panik, pasukan itu tidak akan menyelamatkan presiden bahkan dengan Amin di sisinya. Trik kotor seperti kampanye kotor dapat digunakan untuk melawan kandidat presiden tanpa mengacu pada pasangan mereka.

Nasionalisme ekonomi telah menjadi konstan dalam sejarah pasca-kemerdekaan Indonesia. Itu adalah presiden pertama Indonesia, Soekarno, yang memelopori demonisasi desain orang asing pada kekayaan negara.

Keberhasilan Indonesia dalam mencapai pertumbuhan 5% atau lebih selama dekade terakhir ini tidak mengurangi daya tarik untuk memerangi akuisisi sumber daya Indonesia dari luar negeri. Penandatanganan atau renegosiasi kontrak besar dengan perusahaan pertambangan asing dapat menghasilkan kontroversi yang berkepanjangan, pengalaman dari Freeport raksasa yang berbasis di Papua menjadi contoh yang paling menonjol.

Nasionalisme ekonomi tidak hanya melibatkan sumber daya pertambangan Indonesia. Satu isu baru-baru ini yang digunakan melawan Widodo adalah keberadaan pekerja Cina, legal dan ilegal yang sangat dibesar-besarkan, di Indonesia. Selain itu, selama masa kepresidenan Widodo, menteri kelautan dan perikanan, Susi Pudjiastuti, telah memperoleh popularitas besar dengan meledakkan kapal asing yang tertangkap menangkap ikan secara ilegal di perairan Indonesia, beberapa di antaranya orang Cina.

Unsur lain dari pandangan yang bertahan lama adalah Indonesia yang sudah lama berdiri tetapi sejauh ini tidak berhasil mencari kemandirian pangan.

Selain Subianto sendiri, dua kritikus utama Indonesia tentang "dominasi" ekonomi asing adalah mantan pemimpin partai Muslim, PAN, Amien Rais, dan mantan komandan angkatan bersenjata Gatot Nurmantyo. Keduanya anti-Cina. Antagonisme mereka terhadap orang Tionghoa sering menunjukkan ekspresi sebagai rasisme yang kasar dan tidak disembunyikan. Adapun Widodo, ia rentan terhadap tuduhan mengintensifkan ketergantungan Indonesia pada Cina karena partisipasi Cina dalam skala besar dalam proyek-proyek infrastrukturnya, ciri khas kepresidenannya.

Sandiaga Uno, seorang warga Sumatera yang, berusia 49 tahun, 26 tahun lebih muda dari lawan bicaranya, Amin, berpendidikan tinggi, memiliki dua gelar universitas AS. Mengartikulasikan dan makmur, ia membawa tiket Subianto gambaran semangat muda, paham bisnis, dan modernitas.

Uno telah mendapat manfaat dari satu kampanye pemilihan yang kejam, yaitu yang ditujukan untuk melawan Purnama dalam perlombaan gubernur Jakarta dua tahun lalu. Uno adalah calon wakil untuk Anies Baswedan, yang dengan mudah mengalahkan Purnama. Dia dilengkapi dengan baik untuk bergabung dalam membuat ekonomi sebagai pusat kampanye Subianto. Tumitnya adalah bahwa ia dibantu di masa mudanya oleh keluarga Tionghoa yang kaya, tetapi ini tidak akan menghalangi dia mengkritik Cina dan Cina jika itu menguntungkan kampanye Subianto.

Widodo sekarang memiliki dukungan enam atau tujuh partai, termasuk partai Muslim PKB dan PPP. Subianto, yang memimpin partai Gerindra, juga didukung oleh Partai Demokrat mantan Presiden Yudhoyono, dan dua partai Muslim, PAN dan PKS. Jadi, delapan bulan sebelum pemilihan presiden, Subianto sangat mirip dengan yang diunggulkan. Ia juga biasanya diungguli oleh Widodo dalam jajak pendapat. Karena ini mungkin akan menjadi upaya terakhirnya di kepresidenan, namun, Subianto, sekarang 66, akan berkampanye dengan putus asa dan agresif. Masa depan politik Uno juga tergantung pada nasib Subianto. Jika Subianto menang, dia bisa bercita-cita untuk menggantikannya sebagai presiden. Jika dia kalah, karir politik Uno akan berakhir. Meskipun latar belakang internasionalnya, oleh karena itu, dia juga akan, keluar dari kemanfaatan, memainkan nasionalis ekonomi.

Kampanye pahit yang memperjuangkan isu-isu asing, terutama Cina, kontrol ekonomi Indonesia dapat memiliki efek spillover di negara-negara Asia Tenggara lainnya dengan populasi Cina yang besar. Itu juga bisa berdampak langsung, merugikan, terhadap kinerja ekonomi Indonesia pada 2018-2019.

Crisis?", Sebuah penilaian hubungan Australia-Indonesia.(Red-koordinatbera)


14 tampilan

Koordinatberita.com

Lebih dari sekadar media digital, yang berafiliasi berita online, cetak, elektrnik, Tv atau kantor pemberitaan oleh swasta. koordinatberita.commengusung platform kolaboratif dan interaktif yang dibangun melalui inovasi, teknologi dan bukan media yang mengintervensi, tapi kritik cerdas. koordinatberita.com menjunjung tinggi kredibilitas, memegang teguh etika jurnalisme.

 

Koordinatberita.com berakta Notaris No: 27, PT. Sinar Katulistiwa Nusantara berbadan hukum siah terdaftar dalam Kementerian Hukum dan Ham RI, NomerAHU-0044771.AH.01.01. Tahun 2018 / Daftar Perseroan Nomer AHU-0124529.AH.01.11.Tahun 2018 Tanggal 21 September. 

  • Facebook
  • Twitter
  • LinkedIn

©2018 BY KOORDINAT BERITA. PT Sinar Katulistiwa Nusantara (