top of page

Jerit Warung Kecil Takut Omzet Turun Jika Jokowi Larang Jual Rokok Batangan


Kartina (25), pemilik warung kecil di bilangan bundara Margomulyo, Surabaya, salah satunya. Ia mengatakan penjualan rokok dengan cara diecer per batang lebih menguntungkan dibanding penjualan rokok per bungkus. Karena itu, jika penjualan ketengan atau batangan dilarang, ia takut pendapatannya menurun.
Kartina (25), pemilik warung kecil di bilangan bundaran Margomulyo, Surabaya, salah satunya. Ia mengatakan penjualan rokok dengan cara diecer per batang lebih menguntungkan dibanding penjualan rokok per bungkus. Karena itu, jika penjualan ketengan atau batangan dilarang, ia takut pendapatannya menurun.

KOORDINATBERITA.COM -- Sejumlah pedagang warung kecil was-was pendapatan mereka turun jika Presiden Joko Widodo (Jokowi) resmi melarang penjualan rokok batangan.


Kartina (25), pemilik warung kecil di bilangan bundara Margomulyo, Surabaya, salah satunya. Ia mengatakan penjualan rokok dengan cara diecer per batang lebih menguntungkan dibanding penjualan rokok per bungkus. Karena itu, jika penjualan ketengan atau batangan dilarang, ia takut pendapatannya menurun.


"Ya kalau bungkusan nggak ada untungnya, cuma Rp1.500-an. Kalau ketengan kan dijualnya satu batang Rp2.000, masih lebih untung," ujarnya, Senin (26/12).


Kekhawatiran itu kian menjadi terlebih saat ini harga rokok terus naik.


"Orang harga rokok juga sudah naik terus tiap hari," kata Kartina dengan nada jengkel, sembari senyum manis dengan bibir mungil.


Hal serupa juga diungkapkan oleh seorang pedagang rokok yang tidak jauh dari bundaran Margomulyo di daerah stopan lampu merah bernama Bowo (39). Ia mengungkapkan omzetnya terancam turun jika penjualan rokok ketengan dilarang. Pasalnya, kata dia, menjual rokok per batang itu lebih menguntungkan ketimbang per bungkus.


"Kalau saya mah mendingan ketengan. Orang (pembeli) juga kan belum tentu beli bungkusan terus. Harus punya duit," ucap Bowo.


Kejengkelan Kartina soal naiknya harga rokok ternyata dirasakan juga oleh Bowo. Ia mengatakan setelah harga rokok naik, penjualannya menurun sekitar 20 persen.


Oleh karena itu, jika kelak penjualan rokok ketengan diberlakukan, pendapatannya bisa makin tergerus dan menjerit.


Namun, Bowo mengaku tidak bisa berbuat apa-apa terkait larangan Jokowi tersebut. Ia hanya bisa pasrah dan menggantungkan nasib pada pembeli yang hanya mau membeli rokok per bungkus.


"Nggak bisa ngomong apa-apa kita mah. Kalau sudah aturan dari sana (pemerintah) ya ngikutin," ujarnya.

Baca juga : "Pelarangan penjualan rokok batangan," dikutip dari Keppres Nomor 25 Tahun 2022 yang diunggah di situs resmi Kementerian Sekretariat Negara. https://www.koordinatberita.com/single-post/jokowi-akan-larang-penjualan-rokok-batangan

Wacana pelarangan penjualan rokok secara ketengan itu tertuang dalam peraturan pemerintah yang akan disusun pada 2023. Rencana itu diketahui dari salinan Keputusan Presiden Nomor 25 Tahun 2022 tentang Program Penyusunan Peraturan Pemerintah Tahun 2023 yang diteken Jokowi pada 23 Desember 2022.


"Pelarangan penjualan rokok batangan," dikutip dari Keppres Nomor 25 Tahun 2022 yang diunggah di situs resmi Kementerian Sekretariat Negara.


Poin lainnya yang akan diatur adalah ketentuan rokok elektronik, serta pembesaran ukuran gambar dan tulisan peringatan kesehatan pada kemasan produk tembakau. Aturan lain yang akan dicantumkan Jokowi adalah penegakan dan penindakan serta pengaturan kawasan tanpa rokok. Ada pula ketentuan pelarangan serta pengawasan iklan produk tembakau.


"Pelarangan iklan, promosi, dan sponsorship produk tembakau di media teknologi informasi," dikutip dari keppres itu.


Aturan-aturan baru tentang rokok dan produk tembakau itu digagas oleh Kementerian Kesehatan. Aturan itu merupakan turunan dari pasal 116 Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan.@_Redaksi

28 tampilan

Comments

Rated 0 out of 5 stars.
No ratings yet

Add a rating
Single Post: Blog_Single_Post_Widget
Recent Posts