top of page

Menteri Pertanian: Penyakit Mulut dan Kuku Tidak Menular ke Manusia


“Penyakit ini (mulut dan kuku) tidak menular ke manusia dan diperkuat oleh Menkes (Menteri Kesehatan) saat ratas (rapat terbatas) bersama Presiden (Joko Widodo) tadi. Ini menjadi hal yang sangat penting,” ujar Syahrul seusai rapat kemarin, Senin 9 Mei 2022, di Surabaya.
“Penyakit ini (mulut dan kuku) tidak menular ke manusia dan diperkuat oleh Menkes (Menteri Kesehatan) saat ratas (rapat terbatas) bersama Presiden (Joko Widodo) tadi. Ini menjadi hal yang sangat penting,” ujar Syahrul seusai rapat kemarin, Senin 9 Mei 2022, di Surabaya.

KOORDINATBERITA.COM| Jakarta - Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo memastikan penyakit mulut dan kuku (PMK) pada hewan ternak yang mewabah di Jawa Timur tidak menular ke manusia. Penyakit tersebut, kata dia, hanya menular pada hewan.


“Penyakit ini (mulut dan kuku) tidak menular ke manusia dan diperkuat oleh Menkes (Menteri Kesehatan) saat ratas (rapat terbatas) bersama Presiden (Joko Widodo) tadi. Ini menjadi hal yang sangat penting,” ujar Syahrul seusai rapat kemarin, Senin 9 Mei 2022, di Surabaya.


Baca juga:


Syahrul mengatakan Kementerian Pertanian melalui Pusat Veteriner Farma (Pusvetma) di Surabaya sedang melakukan penelitian lanjutan. Penelitian ini untuk memastikan tingkat dan jenis serotipe PMK yang teridentifikasi di sejumlah daerah di Jawa Timur.


“Kita harap hari ini atau besok akan keluar hasilnya,” ujarnya.


Menurut Syahrul, dengan hasil laboratorium tersebut, pemerintah akan lebih mudah menentukan vaksin yang tepat bagi ternak. Ia berharap penentuan vaksin dapat memanfaatkan sumber daya yang ada di dalam negeri.


Baca juga:


Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa menyatakan Pemerintah Daerah Jawa Timur bersama dengan Kementerian Pertanian akan melakukan sejumlah langkah untuk mengantisipasi penyebaran PMK sehingga tidak meluas di Jawa Timur. Langkah tersebut ialah penerapan isolasi berbasis kandang.


“Isolasinya berbasis kandang, karantina berbasis kandang jadi yang sudah ada symptomatic gejalanya jgn dibawa keluar kandang, kita koordinasikan dengan Pak Mentan supaya ketersediaan obat-obatan, analgesik, antibiotik, dan vitamin tercukupi,” ujar Khofifah.


Baca juga:


Khofifah mengatakan akan bekerja sama dengan Ikatan Alumni Fakultas Kedokteran Hewan Universitas Airlangga agar bantuan obat-obatan yang diberikan Kementerian Pertanian dapat tersalurkan secara maksimal. Selanjutnya, pemerintah setempat memastikan penyuntikan kepada hewan dilakukan lebih masif untuk memerangi penyakit mulut dan kuku.@_**

40 tampilan

Comments

Rated 0 out of 5 stars.
No ratings yet

Add a rating
Single Post: Blog_Single_Post_Widget
Recent Posts