Featured Posts
Recent Posts
Archive
Search By Tags
Follow Us
  • Facebook Basic Square
  • Twitter Basic Square
  • Google+ Basic Square

Puluhan Daerah di Sumsel Dalam Bahaya Karhutla


Koordinatberita.com| PALEMBANG~ Kebakaran hutan dan lahan (Karhutla) di Sumatera Selatan dalam lima tahun terakhir menjadi perhatian khusus pemerintah daerah. Pasalnya tahun 2015 dan 2019 terjadi kebakaran yang mengakibatkan kabut asap yang parah.


Pemda pun telah menyiapkan dana sebesar Rp37 miliar untuk 10 Kabupaten/kota di Sumsel yang memiliki potensi karhutla pada tahun 2020. Sebanyak 10 wilayah itu dipetakan berdasar pengalaman tahun lalu, di mana terdapat banyak titik panas.


"Titik panas ada di 298 desa tersebar di 84 kecamatan dan 10 kabupaten/kota. Tahun ini untuk persiapan ada 90 desa yang kita petakan sangat rawan," ujar Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Sumsel, Iriansyah, Sabtu (20/6).


Selain penggunaan dana dari pemda, Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi (Kemendes PDTT) RI, Menurut Iriansyah, pihaknya juga telah memberi restu bagi daerah rawan karhutla untuk menggunakan dana desa bagi keperluan pencegahan dan penanganan.


"Tentu kita terus berkoordinasi dengan pemerintah kabupaten/kota yang memiliki akses langsung ke desa tersebut agar mekanisme pencegahan dapat sesuai yang diharapkan," jelas dia.


Kepala Dinas Lingkungan Hidup dan Pertanahan Sumsel, Edward Candra menambahkan, untuk 90 desa yang telah dipetakan bersama memang punya potensi karhutla tahun ini. Hanya saja tidak menutup kemungkinan ada desa lain yang ikut rawan.


Pihaknya pun melihat, harus ada kesesuaian dalam penerimaan bantuan anggaran pemda, jangan sampai ada desa yang membutuhkan bantuan tidak mendapat kucuran dana atau pun dapat kucuran dana berlipat.


"Bantuan yang disalurkan nanti diharapkan dapat benar-benar digunakan untuk memenuhi kebutuhan yang diperlukan di lapangan. Makanya perlu dilihat apa saja kesiapan yang dilakukan desa untuk penanggulangan karhutla," jelas dia.


Adapun anggaran sebesar Rp37 miliar akan diperuntukkan bagi daerah-daerah di Sumsel yang rawan Karhutla di antaranya Kabupaten OKI Rp 6 miliar, Ogan Ilir Rp 5 miliar, Muba Rp 5 miliar, Banyuasin Rp 5 miliar dan Kabupaten Muara Enim Rp 5 miliar. Kemudian Kabupaten Pali Rp 5 miliar, Musi Rawas Rp 1 miliar, Musi Rawas Utara Rp1 miliar, OKU Rp 2 miliar, OKU Timur Rp 2 miliar.


Selain itu, pihaknya pun akan berkoordinasi dengan sejumlah perusahaan dalam melakukan pencegahan ataupun pemadaman di wilayah terdekat jika tiba-tiba terjadi kebakaran.


"Peran perusahaan juga sangat dibutuhkan karena jika terjadi kebakaran tentu akan membahayakan daerah konsesi mereka sendiri," tegas dia.

Baca juga;

https://www.koordinatberita.com/post/kampung-tangguh-semeru-wani-jogo-suroboyo-rw-07-kupang-gunung-jaya-oprasi-masker

Sebelumnya Gubernur Sumatera Selatan, Herman Deru telah menerbitkan surat keputusan (SK) siaga darurat karhutla pada 20 Mei 2020 lalu yang dipersiapkan untuk legal standing dari satuan tugas pencegahan karhutla. Menurutnya, penerbitan SK itu menjadi acuan bagi satgas untuk mencegah sedini mungkin karhutla pada tahun 2020.


"Anggaran kita sudah siap Rp37 miliar. Nantinya akan segera dikucurkan ke satgas kabupaten/kota. Sambil kita terus memantau titik panas yang ada," kata Dia.@_Pri

 
Independence Koordinatberita.com.jpg
Sumardi SH MH (Ucapan natal & Tahun Baru

Koordinatberita.comberakta Notaris No: 27, PT. Sinar Katulistiwa Nusantara berbadan hukum siah terdaftar dalam Kementerian Hukum dan Ham RI, NomerAHU-0044771.AH.01.01. Tahun 2018 / Daftar Perseroan Nomer AHU-0124529.AH.01.11.Tahun 2018 Tanggal 21 September. 

Alamat redaksi: Jl. Bibis Tama, Surabaya Jawa Timur- Telpon: 087853787634 Email:khoirulfatma13@gmail.com- redaksikoordinatberita@gmail.com

PT. Sinar Katulistiwa Nusantara ( Pers

Keluarga Besar Koordinat Berita
  • Facebook
  • Twitter
  • LinkedIn