Featured Posts
Recent Posts
Archive
Search By Tags
Follow Us
  • Facebook Basic Square
  • Twitter Basic Square
  • Google+ Basic Square

Seperti Apa Dunia Tanpa Jurnalisme, Kami Hanya Kamu Mendengar Dirimu Berpikir


Tanpa Jurnalisme, Coronavirus Akan Membunuh Lebih Banyak Orang. Luangkan Waktu Sejenak untuk Memikirkan Seperti Apa Dunia Tanpa Kita

“Jurnalis Juga Ada di Parit. Itu Sebabnya Anda Tahu Parit Ada”


Koordinatberita.com| OPINI- Kami tidak sempurna. Kami bukan orang favorit Anda. Kami tidak pernah meminta terima kasih; kami hanya ingin kamu mendengar dirimu berpikir


Coronavirus telah membunuh lebih banyak orang Inggris daripada setiap konflik sejak tahun 1945, digabungkan. Tetapi memiliki kegunaannya juga.


Sudah terbukti nilai tak ternilai dari layanan kesehatan universal gratis. Ini terbukti bernilai pemetaan genom, vaksin dan sains. Dan lebih dari segalanya, itu menunjukkan bahwa tanpa jurnalisme banyak, lebih banyak dari kita akan mati.


Tidak ada tenaga medis, untuk semua pelatihan mereka, yang bisa menyelamatkan semua nyawa yang akan berisiko jika pesan untuk tinggal di rumah hanya disampaikan oleh pemerintah kita. Untuk itu agar memiliki dampak yang cukup pada populasi yang terbiasa dengan kebebasan dan mengabaikan nasihat kesehatan tentang hampir semua hal, itu harus diperkuat oleh wajah dan kisah mereka yang telah meninggal.


Agar penguncian itu tetap terjadi, di negara yang mengalami musim dingin yang panjang dan basah dan sangat ingin berjemur di bawah sinar matahari, itu harus ditegakkan dengan risiko mempermalukan di depan umum bagi mereka yang mencemoohnya.


Dan bagi negara kaya untuk secara sukarela memaksakan pembatasan pada ekonominya sendiri, bagi pemerintah sayap kanan untuk merangkul perubahan sosialis untuk melindungi terhadap kemiskinan, diperlukan semacam tekanan politik bahwa 66 juta orang yang menggerutu dengan tenang di rumah tidak akan pernah bisa, dengan sendirinya, menghasilkan.


Semua itu membutuhkan jurnalisme. Butuh Guardian, berbicara dengan guru metropolitan, dan Matahari, bergosip dengan White Van Man, dan Daily Mail, mengobrol dengan ibumu. Itu terjadi karena Telegraph memberi tahu pensiunan kolonel itu, Express dilecehkan dengan kakek, Mirror mengirimkan berita itu kepada 30-an ibu. Orang-orang di puncak tangga memperhatikan ketika FT membahas angka-angka dan Times membahas pemikiran. Komuter melihatnya ketika Metro memotongnya menjadi potongan-potongan kecil, dan ratusan surat kabar lokal mencari tahu apa artinya bagi jalan Anda.


Butuh BBC, Channel 4, Sky News, Al Jazeera, dan ITN. Perlu Heart and Absolute dan Capital dan LBC untuk membawanya di atas jam. Butuh, kira-kira, 64.000 pekerja kunci yang sangat penting sehingga pekerjaan mereka sama pentingnya, dan mudah dilupakan, seperti mengunci pintu ketika Anda meninggalkan rumah.


Para reporter, fotografer, sub-editor, produser, presenter, manajer lantai, operator kamera, teknisi suara, printer, desainer, artis, dan lainnya termasuk banyak orang yang melakukan kesalahan, secara teknis, faktual, atau etis. Anda benar-benar adalah salah satunya. Memproduksi konsep sejarah pertama itu rumit; melakukannya dengan tergesa-gesa mengarah pada kecelakaan.


Jurnalisme yang memecah keheningan di sekitar wabah di Wuhan. Jurnalisme-lah yang, ketika otoritas Cina merilis informasi yang salah, mengulanginya. Dan jurnalisme di tempat lain yang telah menunjukkan dampak mematikan kebohongan-kebohongan itu, fakta bahwa mereka diberitahukan lagi di Iran dan Korea Utara, dan itu masih mengungkapkan kebenaran dengan cara yang tidak akan pernah bisa dihentikan oleh Cina.


Apa pun yang diungkapkan jurnalisme, jurnal itu kemudian muncul, kemudian menyelidiki, dan akhirnya menegaskan. Itu menulis draft kedua, ketiga dan terakhir juga.


Tanpa jurnalisme, penimbunan masih akan terjadi, dan bahkan mungkin menjadi penjarahan. Polisi bahkan akan lebih antusias keliru dengan kekuatan baru mereka. Akan ada perjalanan ke pantai oleh orang-orang yang yakin wajah mereka tidak akan pernah ada di koran atau di berita malam, dan akan ada lebih banyak infeksi, dan lebih banyak kematian.


Kami tidak sempurna. Kami bukan orang favorit Anda. Kami tidak pernah meminta terima kasih; kami hanya ingin kamu mendengar dirimu berpikir.


Putri saya memiliki buku pop-up berjudul The Story of Everything. Dimulai dengan Big Bang, dan melewati bakteri, dinosaurus, kera, pertanian, dan industri sampai ke Stasiun Luar Angkasa Internasional. Pada halaman dengan gubuk lumpur memberi jalan ke gedung pencakar langit kaca, ada gambar kapal menuju kanal ke pabrik. Di kapal ada kotak berlabel PAPER dan INK, dan pabrik memiliki mesin cetak di dalamnya.


Jurnalisme berjalan seiring dengan pertumbuhan kami sebagai spesies. Kemampuan untuk menulis, berbagi, bergosip, malu, dan memberi informasi, dan menyebarkannya secara luas, membantu kami berkembang.


Saat meliput tsunami 2004 di Samudera Hindia, saya dan fotografer Brian Cassey pergi, antara lain, ke Burma. Kami telah mendengar para backpacker Inggris berenang melintasi perbatasan Thailand selama satu atau dua hari untuk memperbarui visa mereka, dan mungkin tertangkap oleh ombak. Kami menemukan perahu dan penerjemah untuk membawa kami menyeberangi sungai, dan menemukan beberapa penduduk setempat. Apakah Anda melihat ombaknya, kami bertanya. Apakah Anda tahu ada orang asing di sini?


Orang Burma tahu tentang desa mereka, dan desa berikutnya. Mereka tidak tahu apa-apa tentang negara, wilayah mereka, pemerintah mereka, atau bahkan kota terdekat. Itu adalah tempat Arcadian, kuno. Tidak ada jurnalisme, dan juga tidak ada pengetahuan, pengawasan, demokrasi, atau ribuan hal lain yang mengendap.


Sangat cocok bagi banyak orang untuk mengatakan jurnalisme adalah masalah. Ini cocok untuk para teroris, politisi yang nakal, penjahat, juru kampanye privasi, dan selebritas. Bagi sebagian dari mereka, menyerang wartawan menjamin berita utama, penjualan, dan pendukung. Tulis sebuah tweet tentang betapa hebatnya jurnalis, dan sepasukan bot, yang didukung oleh sejumlah besar twit yang bermaksud baik, akan memberi tahu Anda betapa mengerikannya mereka.


Tapi saya akan memberi tahu Anda sebuah rahasia: tidak ada yang membenci peretasan sebanyak peretasan lainnya. Setiap perilaku jurnalistik buruk yang Anda ketahui telah diungkapkan oleh jurnalis lain. Itulah kekuatan super kami: bias kami sepenuhnya tidak bias.


Tidak ada cara untuk membuktikan bahwa jurnalisme telah menyelamatkan dan meningkatkan lebih banyak kehidupan manusia daripada pekerjaan lainnya. Jadi anggap saja kita sudah melakukan bagian kita, bersama dengan obat-obatan, pendidikan, sanitasi dan politik. Itu sebabnya kami ada di daftar pekerja kunci, dan mengapa wartawan juga menangkap virus corona.

Jurnalis juga ada di parit. Itu sebabnya Anda tahu parit ada.


Jadi ironis bahwa coronavirus menghadirkan jurnalisme dengan ancaman dan peluang yang lebih besar daripada munculnya televisi.


Dunia sangat ingin mendengar berita tentang penyakit dan penyembuhannya. Sama-sama senang mendengar tentang anjing dengan wajah lucu. Bisnis yang menghadapi krisis ekonomi perlu beriklan untuk mendapatkan kebiasaan baru, dan memiliki pemirsa yang dijamin baik online, cetak, di TV atau radio.


Alih-alih, pendapatan iklan turun karena bisnis tidak ingin membelanjakannya. Beberapa menolak untuk beriklan di dekat cerita coronavirus, meskipun itu yang paling banyak dibaca orang. Sementara pemirsa TV dan online melonjak selama penguncian, pencetakan telah menurun karena lebih sedikit orang yang mengambil kertas. Dua surat kabar telah menutup menyalahkan coronavirus, sedikit lagi ada yang mendukung kehidupan. Staf telah cuti dan dikenakan pemotongan gaji, namun tetap berada di parit karena parit tersebut masih ada.


Ini adalah iklan yang membayar jurnalisme - setidaknya, semua jurnalisme yang bukan BBC. Dan jika BBC yang kita miliki, itu tidak akan cukup baik. Tidak akan ada jurnalis yang mengawasi Bibi, untuk satu hal.


Yang merupakan cara bertele-tele mengatakan: membeli kertas. Terima kasih kepada pembaca berita. Tanyakan pada diri sendiri berapa banyak tetangga yang bergantung pada mereka, dan lihat melalui media sosial Anda sendiri untuk memeriksa berapa kali Anda telah berbagi sesuatu dari merek berita yang sudah mapan.


Petugas medis, penjaga, penumpuk rak, dan binmen semuanya layak mendapat tepuk tangan kami. Jurnalis tidak meminta. Kami hanya ingin Anda berpikir, dan hari ini kami ingin Anda berpikir tentang betapa kosongnya dunia Anda tanpa kita.


@_ Sumber: Mirror/Daily Mail

 
Independence Koordinatberita.com.jpg
Sumardi SH MH (Ucapan natal & Tahun Baru

Koordinatberita.comberakta Notaris No: 27, PT. Sinar Katulistiwa Nusantara berbadan hukum siah terdaftar dalam Kementerian Hukum dan Ham RI, NomerAHU-0044771.AH.01.01. Tahun 2018 / Daftar Perseroan Nomer AHU-0124529.AH.01.11.Tahun 2018 Tanggal 21 September. 

Alamat redaksi: Jl. Bibis Tama, Surabaya Jawa Timur- Telpon: 087853787634 Email:khoirulfatma13@gmail.com- redaksikoordinatberita@gmail.com

PT. Sinar Katulistiwa Nusantara ( Pers

Keluarga Besar Koordinat Berita
  • Facebook
  • Twitter
  • LinkedIn